Ibu Pelupa Ketemu Mesin ATM, ya Begini Jadinya

Tanggal tua begini kartu ATM ketinggalan di mesinnya dan ketelan bikin rasanya itu campur aduk. Entah kenapa ya, ini udah yang kedua kalinya kartu ketinggalan di mesin ATM yang nggak otomatis keluarkan kartunya kurang dari setahun. Dan lokasinya kartu ketinggalan sama pula, cuma beda mesinnya saja.

Bisa nggak ya, semua mesin ATM otomatis aja. Itu berguna banget buat nasabah yang pelupa seperti saya ini. Kalau di mesinnya saya langsung nyadar sih enak. Ini biasanya sadarnya sudah berjam-jam atau berhari-hari saat buka dompet.

Kalau uang sudah keluar, terus struk keluar saya suka lupa sama kartunya. Bagaimana nggak lupa, uang udah dimasukin ke dompet kemudian lihat jumlah sisa saldo mana kepikiran lagi konfirmasi tekan tombol ‘Ya’ atau ‘Tidak’ agar kartu keluar.

Saya mohon banget ya buat para bank. Mesin yang nggak otomatis keluarkan kartu ATM itu rawan banget buat pelupa. Ganti saja ya semuanya sama yang lebih canggih. Bantulah para nasabah yang keseringan lupa seperti saya. Lihat uang udah lupa segalanya, hehe..

Dari dua kejadian ini semuanya ketika lagi nggak fokus. Yang pertama terburu-buru karena anak lari keluar dari ruang mesin ATM. Yang kedua ini, lagi ngobrol biasa aja. Kenapa ya bisa lupa banget..

Apa sebabnya ya kok ada yang nggak otomatis ada yang otomatis? Setelah dicari-cari ternyata ini penyebabnya.

Menurut Kompasiana, apabila menarik uang di Mesin ATM berjumlah ganjil, atau pengambilan bukan nominal yang tertera maka otomatis uang akan keluar dahulu sebelum kartu ATM.

Tapi, jangan lupa cek kartu ATM sebelum meninggalkan mesin ATM. Soalnya, setelah pengambilan nominal dalam jumlah ganjil contohnya Rp150.000, maka akan muncul pemberitahuan. Lanjutkan bertransaksi? Ya / Tidak.

Baiklah. Kalau kayak gini penyebabnya, ada nggak ya trik biar nggak lupa? Nanti lagi kalau ngambil uang di mesin ATM saya harus siapkan trik:

1. Minta tolong ke anak

Kejadian tadi membuat saya minta tolong ke anak dengan berkata. “Kalau nanti temenin mama ke atm, ingetin kartunya ya”. Biasanya anak sulung saya ini yang suka ngingetin mamanya. Moga-moga saja triknya manjur.

2. Harus fokus

Ambil uang di mesin ATM sebisa mungkin nggak lagi multitasking seperti BBM-an, telepon, ngobrol sama teman, atau ngelamun. Biasanya kalau udah kayak gitu alamat kartu ATM ketelan lagi.

3. Cek dompet

Saya biasanya kalau sendiri ke ATM sesudah selesai transaksi langsung lihat lagi dompet. Kartu ATMnya sudah saya masukkan me dompet belum. Tapi, kalau serombongan sama keluarga ke ATM, itu bisa kelupaan.

4. Pasangan cerewet nggak masalah

Kalau ngambil uang bareng suami mending dicerewetin daripada diem. Kalau suami yang ambilin, biasanya saya cerewet “Kartunya pa”. Emang sih suami jadi suka kaget dan cek dompet lagi, tapi nggak masalah dibanding bolak-balik ke cs bank demi ngurus ganti kartu ATM.

5. Cek mesin ATM

Ini nih sebenarnya yang paling penting. Jangan tinggalkan mesin ATM tanpa mengecek pesan di layarnya. Kebiasaan saya sih, uang sudah keluar langsung badan balik kanan jalan.

Moga nggak kejadian lagi yaa. Bener deh, saya paling males ngantre CS di bank.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

%d blogger menyukai ini: