Istri Sering Kegerahan Suami Nggak Suka Dingin, Kenapa?

Belakangan ini cuacanya puanas banget. Keluar rumah, matahari teriknya minta ampun. Jadinya yang di dalam kegerahan. Saya dan suami punya tingkat kegerahan yang berbeda. Kalau saya sedikit saja panas sudah kegerahan, beda lagi sama suami yang nggak suka dingin. Alhasil, saya senang ‘ngobatin’ kegerahan di dalam ruang dingin apakah itu nyalain kipas angin atau AC.

Kalau suami, di ruang dingin nggak betah. Malah langsung bersin-bersin aka alergi. Kalau dipikir-pikir, kenapa seseorang bisa merasa selalu kegerahan dan yang lain nggak kuat dingin.

Perdebatan kepanasan atau kedinginan ini nggak cuma terjadi di rumah sama pasangan. Di kantor saja dulu saya suka bingung. Kok teman -teman merasa kedinginan, sementara saya hangat. Apa lemak di tubuh saya ini kebanyakan ya, hahahaha #sadardiri. Jadi kepo, apa penyebabnya. Setelah cari-cari, ini jawabannya.

Sebenarnya dari segi ilmunya suhu tubuh diatur sama hipotalamus. Apa itu? Ini merupakan bagian dari otak yang menghasilkan hormon yang mengatur suhu tubuh internal. Selain itu semua, ada faktor lain yang bisa bikin orang merasa kegerahan sedangkan yang lain kedinginan, selain lemak tentunya.

Kembali soal saya dan suami. Apa mungkin pria itu sensitif sama suhu? Kalau saya hamil kegerahan sih wajar. Nah ini hamil nggak, tetep saja gampang keringetan. Gender kayaknya susah juga, anak saya yang lelaki saja sering merasa kegerahan. Ini sih penyebabnya jelas, ibunya yang salah keseringan nyalain AC, hiksss…

Kalau kata Ahli Fisiologi dari NYU Langone Sports Performance Center Heather Milton, sebenarnya gender tak memberikan perbedaan besar dalam hal suhu tubuh internal. Tapi, perempuan cenderung merasa lebih sensitif terhadap lingkungan sekitarnya. Penyebabnya, meski tubuh perempuan lebih kecil dibanding pria, permukaan tubuhnya lebih banyak yang terpapar lingkungan.

Tapi, kenapa kalau di kantor meski sama-sama perempuan saya nggak kedinginan. Ternyata, itu bisa karena alasan stres. Waduh! Sebegitu stresnya kah saya, hehehe…

Michael Lynch, Ph.D., seorang neuropsikolog klinis, menjelaskan meski hipotalamus sudah mengatur suhu tubuh, stres bisa mengacaukannya. Stres membuat darah bergerak ke organ inti sehingga suhu tubuh meningkat. Jadi, jangan kaget kalau yang lain sampai berjaket tapi Anda yang tidak berjaket nggak kedinginan.

Nggak cuma stres, lanjut Lynch, aspek psikologis juga berpengaruh. Kalau sering mengeluh dingin, mungkin baru merasa hangat jika suhu sudah 28 derajat Celcius. Wew….

Suhu…oh suhu…. Dinikmatin saja kalau begitu

  20 comments for “Istri Sering Kegerahan Suami Nggak Suka Dingin, Kenapa?

  1. Maret 25, 2015 at 11:06 am

    karena situ lebih endut… πŸ™‚ eh skrg enggak ya?

  2. Maret 25, 2015 at 11:53 am

    Jadi ingat anak saya Ina, dia mah gerah meluluu… suhu 12 itu dia mah cuma pakai pullover biasa saja, emaknya jd wewet ribut ngingetin dia supaya pakai mantel πŸ˜€

    • Maret 25, 2015 at 11:55 am

      Ya ampun teh, 12 derajat, hehehe… udah kebal dingin kayaknya. Klo ke jakarta gmn tuh teh πŸ™‚

      • Maret 25, 2015 at 12:06 pm

        Pokoknya kalau ada Matahari cantik gitu, meski suhu masih berkisar 11-15-an, anak2 main pakai pullover biasa.. Apa karena setelah 3 bln suhu di bawah nol trs kali ya.. jd suhu segitu berasa hangat.. πŸ˜€

        Tp Ina memang gerahan juga sih, winter saja, jendela kamarnya di buka dulu lamaaa sebelum dia tidur, jd pas tidur “adem” banget hehe

  3. Astrid
    Maret 25, 2015 at 12:40 pm

    kalo suka berasa kadang panas kadang dingin, kenapa tuh Mak? πŸ™‚

  4. Maret 25, 2015 at 1:04 pm

    Aku koq ga gampang kegerahan maupun kedinginan ya mba… semacam penyerap energi apa ya badanku ini hehehee…

    • Maret 25, 2015 at 1:18 pm

      Enak bangt mbk. Stabil trs dunk πŸ™‚

  5. Maret 25, 2015 at 3:52 pm

    Stres juga berpengaruh persepsi tubuh terhadap suhu ya, Mbak. Doh, jadi kita tidak boleh terlalu banyak stres dan mesti live the life freely, nih :hehe. Pengetahuan baru untuk membuat saya ingat, terima kasih!

    • Maret 25, 2015 at 3:56 pm

      Stres pengaruhnya emang kmn2. Hidup tanpa stres mmg perlu perjuangan, hihi… Sama2 Gar πŸ™‚

      • Maret 25, 2015 at 4:44 pm

        Iya, Mbak… harus selalu berjuang :)).

  6. Maret 25, 2015 at 5:35 pm

    Lah kebalikan nih dengan aku dan suami. Aku selimutan kalo suami pasang kipas angin. Makanya aku protes keras juga waktu dia mau beli AC, bisa pisah kamar nih πŸ˜‰

    • Maret 25, 2015 at 5:47 pm

      Hahahahaha… kadang suka bgitu mak. Akhirnya suami mengalah ke kamar lain πŸ˜€

  7. Maret 25, 2015 at 8:40 pm

    di indonesia saya ngeluuuh terus tiap hari kepanasan,pindah kesini tiap hari protes kedinginan πŸ˜€

    • Maret 25, 2015 at 8:49 pm

      Klo musim hujan di sni adem, tapi baanjirrrr dmn2. Berharap dingin trs di sini tapi ada matahari bersinar biar jemuran kering. Namanya juga manusia, ada aja maunya, hahaha

      • Maret 25, 2015 at 9:06 pm

        iya nih kurang bersyukur saya, tapi beneran deh ada matahari itu bikin jemuran cpt kering dan gak bau apek *keluhan emak2*

        • Maret 25, 2015 at 9:16 pm

          Bener mbk… Klo bau apek nanti org pd mabok kan kasian ya, hehe

  8. Maret 26, 2015 at 2:56 am

    Sama kaya aku, ngga betah ruangan dengan AC yang dingin banget, tapi anakku langsung ribut kalo AC nya dimatiin, haduuh

    • Maret 26, 2015 at 5:51 am

      Anak2 skr kyknya emang seneng di ruang ber-ac ya. Agak ribet klo disuruh nginep y tempatnya gerah tanpa ac, hehe

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

%d blogger menyukai ini: