Rumah Didi Petet Tak Ber-AC, ‘Pengen’ Nyontek Ah

Mengetik cantik apa ya kali ini, mumpung krucil lagi bobo mari me time. Ini ngetik jadi bikin ‘kecanduan’ aja. Lagi masak mikir nanti nulis blog tentang apa ya #ngokkk.

Pagi ini yang saya ingat pas suami turun dari kamar langsung laporan, Didi Petet meninggal dunia. Innalillahi wa inna ilahi rojiun. Usia memang nggak ada yang tahu. Seniman serba bisa dan kocak ini meninggal di usia 58 tahun.

Saya suka dengan aktingnya, kelihatan alami. Komentar teman di sosmed menuliskan, almarhum saat berakting tidak seperti berakting. Benar-benar mendalami karakter yang diperankan.

Selagi ngaso, mulailah saya klik-klik situs berita online. Maklum sudah jarang banget nonton televisi. Bahaya, nanti anak ikut nonton.

Nggak semua berita yang saya baca, hanya salah satu yang menarik perhatian saya, yang menuliskan pemain di film Si Kabayan ini di rumah nggak pakai AC. Oh Tuhan, hebat bangeeeeet…

Coba lihat deh, hampir setiap rumah memasang AC. Nggak memandang besar kecil rumah, begitu cukup uangnya pasti beli. Sekarang panasnya gila-gilaan. Bagaimana bisa yaa, untuk sekelas artis ngetop gitu.

Kalau nggak salah yang saya baca tadi, menurut pengakuan teman atau tetangganya, almarhum memang rumahnya sejuk dan banyak menanam tanaman. Pengen-nya seperti itu. Mupeeeeng

Pakai AC boros (otak medit gini nih), tarif listrik naik terus. Belum bahaya ke bumi karena nggak ramah lingkungan.

Dulu, zaman saya masih kecil di rumah orangtua juga nggak pakai AC. Apalagi dulu AC terlihat seperti barang elektronik yang mewah. Mending pakai kipas angin.

Entah kenapa, sejak hamil kok saya jadi gerahan ya. Kipas angin nggak mempan. Mungkin badan ini sudah menebal, jadinya si kipas angin tak berhasil menggoyahkan pertahanan kegerahan saya, hahahaha…

Itulah kesalahan saya, keseringan gerah dan anak juga jadi nyaman di ruang ber-AC. ‘Ketularan’ mamanya dah… Anak-anak ini yang sekarang susah lepas dari AC. Maap..maap ya, Nak.

AC juga nggak cuma boros listrik, tapi juga boros perawatan. Harus rutin nyucinya, belum lagi kalau ngadat-ngadat. Si AC masih saja bocor, nggak mau membiarkan tapi lelah juga di dompet. Yang ada pengeluaran tak terduga bertambah, hehe..

Semoga rumah ini juga bisa adem, jadi nggak perlu pakai AC. Sepertinya harus mulai merayu suami buat beli banyak tanaman, hehe… Eeetapiii siapa yang bisa mengurusnya ya. Sayang kan, sudah beli, eh taunya nggak dirawat. Matilah tanaman itu 🙁 Bukannya sejuk malah menyiksa tanaman.

Ada yang bisa kasih saran bagaimana biar saya bisa nyontek rumah versi tak ber-AC?

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

%d blogger menyukai ini: