Saat Anak Minta Rayakan Ultah

  
Bulan Mei sudah mau habis saja. Banyak hal istimewa di bulan ini. Salah satunya kakak ulang tahun yang keenam. Sudah gede aja, kayaknya baru kemaren oek-oek, hehe…

Seperti tahun-tahun sebelumnya, kakak minta ulang tahunnya dirayain di sekolah. Pas kakak di kelas PG, memang kami merayakan di kelasnya. Tapi, saya pikir cukup sekali ngerayain di sekolah. Ribet seribet-ribetnya, apalagi waktu itu masih kerja.

Tahun lalu kami sukses membujuk tidak merayakannya di sekolah. Sebagai gantinya beli kue tart saja. Tahun ini? Alhamdulillah, kakak sudah mengerti. Permintaan kakak cuma dibeliin pancake durian.

Awalnya udah sepakat nggak dirayain, tiba-tiba di tengah jalan keinget dan minta dirayain. Saya langsung bilang, “Nggak usah ya, kasihan nanti teman-teman yang lainnya di kelas juga nuntut rayain di sekolah.”

Mendengar jawaban saya, kakak punya lagi jawaban. “Ya udah, dirayain di rumah saja.”

Saya menjawab lagi, “Bikin nasi kuning saja ya, kalau dirayain nggak enak nggak bisa semuanya yang kita undang.

Akhirnya, kakak setuju ulang tahunnya nggak dirayain. Alhamdulillah…

Saya sebenarnya nggak tega, tapi bagaimana yaa.. Memang tahun ini tahun terakhir kakak di TK. Kalau SD kan jarang itu ultah dirayain. Pengennya sih tahun ini dirayain, tapi..

Kalau kata nenek, dalam agama kami nggak ada itu perayaan ultah. Lagipula, biarkan kakak belajar hidup sederhana sejak kecil. Nggak sedikit anak-anak yang nasibnya kurang beruntung dan uangnya bisa untuk disedekahkan ke mereka. Tapi, memang nggak semua keinginan anak harus diturutikan? Baiklah… 🙂

Saya inget, dulu waktu kecil mama juga pernah sekali merayakan ultah saat umur 5 tahun. Senangnya itu pas dikasih banyak kado 😀 selebihnya, ortu saya hanya membelikan kue tart untu kami sekeluarga saja.

Saya sih senang-senang saja kalau ultah anak nggak dirayain di sekolah. Banyak pertimbangan, #selain emaknya pelit, hehehe

1. Nggak mau ribet

Bener deh, ngurus buat ultah itu ribet. Saya mah orangnya ogah ribet. Bagaimana nggak ribet, ngurus bingkisannya, kue ultahnya, belum lagi undangannya, nanti di sekolahnya juga pakai ngoceh-ngoceh dulu di depan kelas. Adududu…

Dulu, saking nggak mau ribetnya saya beli paket ultah yang ditawarin G****F***. Saya dulu nggak tahu kalau produk mereka ada yang sempat jadi perdebatan. Jadi ngerasa bersalah, soale saya juga nggak baca beberapa makanannya nggak direkomendasikan dikonsumsi anak usia di bawah 5 tahun. Maaf ya yang dlu dapat bingkisannya 🙁 Kebiasaan nggak teliti baca peringatan makanan.

Untuk bingkisan, dulu mantan mbak lama yang cerewet. Masa cuma segitu, teman-teman kakak yang lain isinya banyak dan bagus. Gubraaak…. Helooo, isi dompet saya cuma sanggup segini mbak. OMG, kenapa si mbak yang rempong ya.<

2. Kasihan teman lain

Ini nih yang bikin nggak enak. Nggak semua orangtua lagi ada doku pas ultah anaknya. Siapa tahu lagi ada keperluan dadakan.

Kalau anak saya ngerayain, terus temannya jadi pengen dirayain juga ultahnya bagaimana? Kasihan kan, mau nggak mau orangtuanya nurutin anaknya. Kalaupun nggak, anaknya bisa jejeritan nangis berapa menit tuh buat nagih 🙁

3. Bingkisannya nggak sebagus teman

Seperti ucapan si mantan mbak, itu asli bikin saya jiper. Saya sih mau saja kasih bingkisan yang bagus kayak teman-teman kakak, tapi….#liatisidompet

Mending saya membeli sesuai kemampuan, daripada ngutang demi membeli bingkisan ultah yang bagus.

4. Orangtua harus beli kado

Saya tipe orangtua yang nggak pernah nyetok kado buat teman kakak yang ultah. Jadi, pas ada undangan dari teman kakak, mau nggak mau harus beli meski itu tanggal tua. Kalau lagi bener-bener bokek, baru kasih kadonya telat. Atau teman kakak yang kasih undangan dadakan, biasanya kadonya juga nyusul 😀

Dari dulu sih pengennya nyetok, cuma pas mau beli mikir lagi. Mending uangnya buat beli lainnya yang lebih dibutuhkan, hehehe…

5. Harga kado

Ini juga suka bingung. Mau beli kado harga murah meriah tapi bingkisan yang dikasih kayaknya mahal. Beli yang mahal sayang juga nanti cepet rusak, apalagi kalau yang tangannya kreatif banget. Seminggu sudah jadi sampah itu kado 😀

Saya kaget pas pertama di kelas percobaan PG. Kakak masuk kelas di pertengahan dan pas ada yang ultah. Kok semua bawa kado ya. Sementara saya, hanya tangan kosong. Namanya juga kelas percobaan, jadi saya santai saja dan nggak kasih kado susulan.

Sebenarnya saya setuju kalau sekolah nggak membolehkan anak merayakan ultah di sekolah. Apalagi kalau itu TK agama. Kalaupun boleh, coba pikirkan orangtua yang ingin tapi terkendala biaya. Masa “Masalah lu sendiri”.

Ini pendapat saya ya, ortu yang setuju atau nggak setuju itu sah-sah saja. Namanya juga negara demokrasi. #ehbetulgasih. Ini hanya pendapat pribadi saya 🙂

Andaikan sekolah kakak tak memperkenankan dan hanya membolehkan orangtua membawa makanan tanpa perayaan, kayaknya enak deh. Mau kasih kado silakan, nggak juga nggak terbebani kan?

  5 comments for “Saat Anak Minta Rayakan Ultah

  1. Mei 25, 2015 at 9:56 am

    Uhukk, setuja Mell..
    Ribet acara, ama takut membebani ortu murid yg lain.
    Menurutku bocil tu cuma seneng dikasih kadonya aja, lainnya mah blm ngeh dianya..

    • Mei 25, 2015 at 10:04 am

      Betul mbak, anakku aja nanya kok nggak ada yang kasih kado. Wadooh , yang ditunggu2 ternyata kado, hehehe..

  2. Mei 25, 2015 at 11:03 am

    Huah… karena Raya baru mau 2th, malahan aku yg sibuk ngurusin goodie bag macem2 buat bagi2 di daycare.. Maklum emak rempong, sibuk urus ini itu padahal anaknya blm ngerti sama sekali.. -_-“

    • Mei 25, 2015 at 11:26 am

      Saya juga termasuk emak2 rempong, jadi klo dah ribet dikit rempongnya ampun-ampunan, hehehe…

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

%d blogger menyukai ini: