Sakit Gigi Pertama

  
Sakit gigi paling nggak enak. Biar saja ada lagu ‘Lebih baik sakit gigi dibanding sakit hati’, bagi saya dua-duanya nggak enak. Tapi, paling nggak enak lagi kalau lihat anak sakit gigi untuk pertama kalinya.

Di benak saya cuma yang terpikir, “Ke dokter ya, Kak?”. Tapi ajakan dan tawaran itu ditolak mentah-mentah. Nah lho, ini bagaimana dunk. Emaknya panik dan serba salah. Kejadiannya baru pekan lalu, 28 Mei 2015.

Sakit giginya kakak nggak luput dari kesalahan saya. Sudah tahu kakak paling susah sikat gigi. Tapi, dua hari ini makal dodol Garut Piknik kayak orang kalap. Ada kali sehari makan 10 biji. 

Sudah diingetin, “Sikat gigi ya kak”, tapi dicuekin. Saya pilih cara ngomong keras juga nggak mempan, yang ada kakak melengos gitu aja. Huaaaaaa..
Akhirnya saya hanya memilih ya sudah, biar kakak merasakan dulu efek negatifnya malas sikat gigi. Siapa tahu nanti sadar sendiri.

 Tapi….pas anak sakit gigi, saya nggak tega. Bisanya cuma nangis jejeritan dan ngga mau ke dokter gigi pula.
Alamak…..ini kenapa takut ke dokter gigi ya. Padahal pernah nonton Upin Ipin yang berani ke dokter gigi.

Kenapa image dokter gigi menakutkan bagi anak-anak ya?
Untuk kakak apa ini penyebabnya. Memang, dulu mbaknya sering sakit gigi. Tapi, paling takut ke dokter gigi. Kalau diajak ke dokter, ada saja alasannya. Mungkinkah karena itu?

Sudah berkali-kali saja ajarkan sikat gigi. Bahkan saya ajak sikat gigi bersama, tapi selalu saja ada jawabannya. Saya nggak mau kakak mengalami apa yang pernah saya alami dulu. Nggak enak kalau sakit gigi. Saya mengajaknya dari pelan, bujuk-bujuk, galak, dan akhirnya saya nyerah πŸ™ Dan inilah hasilnya, kakak sakit gigi sampai nangis-nangis..

Maaf ya nak, mama nggak jago ngajarin sikat giginya πŸ™ 

Saya dan Gigi

Saya kecil memang langganan ke dokter gigi. Setiap diajak juga nolak-nolak terus karena takut. Sampai-sampai ortu ngibulin saya kalau mau ngajak ke dokter gigi. Bilangnya mau jalan-jalan. Iya, jalan-jalannya sih bener, tapi pulangnya langsung melipir ke rumah dokter gigi. Tidak……..!!!???!!

Saya ingat betul, kalau saya ketakutan bu atau pak dokter giginya kasih saya suntikan main-mainan. Dulu mah senangnya luar biasa. Cuma saya tetap saja takut dokter gigi πŸ˜€ sakit bow kalau dibor.. Udah kuping ngilu, terus gigi juga ngilu kalau kena yang bolong.

Berbekal pengalaman nggak asik sering sakit gigi, saya zaman SMA jadi lebih perhatian sama gigi. Saya juga pernah mengalami ngebor gigi berujung ke UGD Fatmawati. Kenapa?

Ceritanya, pagi saya ke puskesmas buat tambal gigi. Tapi, bu dokter yang lagi asyik ngobrol sepertinya nggak ngeh itu ngebor gigi depan yang kelinci itu sampai kedalaman. Saya udah bilang sakit, tetep dibor. Malamnya, bibir saya jontor. Gubrak…

Kesakitan dan nangis-nangislah saya. Mama kebingungan juga dan satu-satunya cara ke rumah sakit. Itu sudah jam 22.00 WIB. Kebayang, dokter mana yang masih buka. Alhasil, mama ngetok-ngetok rumah tetangga dan minta tolong dianteri pakai mobil dia. Pilihan rumah sakit dekat rumah yang masuk Askes cuma Fatmawati.

Sampai sana, saya diarahi ke UGD dan dikasih obat penghilang bengkak atau apalah itu. Saya juga dirujuk ke dokter gigi keesokan harinya. Nah lho..

Sampai rumah, obat saya minum dan alhamdulillah sakit reda.

Keesokan harinya, saya datang lagi. Antre panjang, datang pagi dipanggil menjelang zuhur. Tetot….

Pas dicek di ruangan yang disekat-sekat tok, dokter periksa saya. Dan saya disuruh perawatan saraf atau apalah gtu selama sebulan. Jadi ditusuk-tusuk. 

Kalau berhasil, gigi depan saya aman. Kalau nggak berhasil, dadah bye bye sama gigi depan aka ompong. Waduh, pikiran saya lagi zaman-zamannya remaja gigi ompong gimana kabarnya. Nanti cowok yang saya taksir dan naksir bisa kabur nggak tuh, hiksss…
Kalau nggak salah saya tusuk-tusuk gusi itu seminggu sekali. Dan setelah perawatan selesai, dokter tersebut merujuk saya ke dokter lain untuk operasi gigi. Apa? Iya, operasi kecil. Baiklah, saya pikir operasi gigi itu kayak operasi besar (pikiran waktu itu).

Nah, pas jadwalnya operasi saya datang dengan gagah berani. Nggak boleh takut, masa iya saya mau giginya ompong. Ogah amat kalau bahasa Betawinya..

Dokternya kalau nggak salah namanya Richard. Saya inget betul soale dokternya baik dan lembut banget ngomongnya. Saya nggak tahu itu gigi depan diapain. Tapi, disuntik beberapa kali buat bikin baal alias kebal.

Pas saya rasa-rasa ternyata dokternya ngejahit. Nah, tusukan yang di gusi atas dekat rongga tiba-tiba membuat saya menjerit. “Sakit dok”. Dokternya kaget dunk…

Tusuk lagi, saya bilang sakit. Dan dengan pelan dokter itu menjelaskan, tusukan biusnya ada yang kelewat. Jadi bagian atas itu nggak baal. 

Dokter hanya minta saya tahan sedikit, karena tanggung kalau bius lagi. Huaaaaaaaa… Sakitnya, mata saja sampai berair.
Untung jahitannya nggak banyak dan penderitaan segera berakhir. Dokter suruh saya ngaca dan saya lihat ada benang hitam di sela-sela gigi saya. Kayak lihat kain dijahit πŸ˜€

Setelah seminggu, saya datang lagi ke dokter untuk buka jahitan. Dan saat itu saya takut kesakitan lagi. Tapi, alhamdulillah cepat prosesnya dan nggak sakit.


  9 comments for “Sakit Gigi Pertama

  1. Juni 2, 2015 at 2:27 pm

    Hehehe…

  2. Juni 2, 2015 at 8:13 pm

    Mel, itu termasuk malpraktik bukan sih?
    Masa ngebor gigi sambil ngobrol, hiks, ngeri amaaat!
    Anakku yg gede juga giginya rusak, tapi alhamdulillah jadi pelajaran berdua adeknya buat rajin gosok gigi sekarang. Semoga si kaka cepet sembuh ya Mel dan jadi rajin merawat gigi. Gigi cemerlang senyum sehat..
    #malah iklan

    • Juni 2, 2015 at 9:12 pm

      Amin.. Makasih mbk. Ak juga bingung, harusnya sh. Cm berhubung gigi selamat, yaud diabaikan, hehe..

      • Juni 2, 2015 at 9:40 pm

        Issh, untung kamunya juga sehat kembali ya. Anakku pernah salah dicabut gigi ama mahasiswa praktek, trus dokternya sampe minta maaf bolak balik saking merasa malu. Untung gigi susu, jd masih ada harapan numbuh lagi.

        • Juni 2, 2015 at 10:12 pm

          Ngeri juga ya mbk.. Alhamdulillah ya kita masih beruntung πŸ˜€

  3. Juni 3, 2015 at 6:35 am

    Haduh, mungkin anak-anak pada takut ke Puskesmas gara-gara dokternya keasyikan gosip nggak, sih. Malapraktik itu, gila saja itu oknum dokter, ngebor gigi orang sampai kebangetan dan dampaknya fatal, ngeri amat Mbak :huhu.

    Tapi sekarang giginya Mbak yang depan itu kenapa-napakah? Bekas jahitannya masih ada, dong? :huhu.

    • Juni 3, 2015 at 9:02 am

      Bekas jahitannya ga ada sih. Emang itu gigi kelinci rawan bolong ya. Itu gigi jdnya kayak tipis, akhirnya giginya ditambal sinar dan warnanya dunk jd putih kuning. Gigi lama kuning, tambalan baru putih, eaaaaa…

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

%d blogger menyukai ini: