Anak Suka Ketinggalan Bawa Tas ke Sekolah

image
Dok.Pribadi

Ini kisah nyata, beneran, suer, saya sampai nyengir sendiri. Orangtuanya yang pelupa apa anaknya ya, hahaha.. Padahal, hari ini hari terakhir kakak duduk di bangku Taman Kanak-kanak (TK) sebelum ke Sekolah Dasar (SD) dan ditutup dengan tas yang ketinggalan.

Tas ketinggalan bukan yang pertama kalinya terjadi, tapi udah hampir ke-5 kalinya atau lebih (?).

Kasus pertama pas kakak di kelas A. Itu dulu ada mbaknya. Si mbak rencananya nyusul siangan ke sekolah kakak. Tapi, karena tas ketinggalan itu si mbak jadinya datang pagi juga ke sekolah kakak. Kalau nggak, anaknya ngambek…

Kasihan benar wajah kakak waktu itu, pengen nangis tapi ngerasa juga dia yang salah, karena tas itu tanggung jawab dia. Rasa bersalahnya tentu makin besar kalau orangtuanya nyalah-nyalahin (saya banget, maaf ya nak).

Cuma namanya anak kecil, masih belajar pelan-pelan πŸ˜€ Jadi kalau tas ketinggalan, orangtua juga turut andil berbuat kesalahan.

Saya yang waktu itu masih ngantor harus nungguin mbaknya dulu, anaknya nggak mau lepas. Tapi, setelah beberapa menit akhirnya mau ditinggal. Kalau nggak, emaknya kesiangan sampai kantor, huhu..

Ketinggalan tas begitu ada manfaatnya juga. Kakak jadi belajar mandiri bawa tas sendiri. Dulu biasanya mbaknya yang bawain tas, jadi gitu deh. Giliran mbaknya nggak ikut, ketinggalan.

Cuma mandirinya masih seingetnya kakak aja. Kalau udah lama-lama kelupaan juga sama tasnya. Tapi, inget lagi kalau habis ketinggalan tas, begitu terus kelanjutannya πŸ˜‰

Kalau saya kerja masih wajar tas ketinggalan, nah ini emaknya udah di rumah tapi tas ketinggalan juga, ampun…. ini emang emaknya nggak teliti atau bagaimana ya, hahaha…

Biasanya kalau pagi itu saya dan putri cantik ikut keluar mengantar keberangkatan suami dan kakak, nggak lihat-lihat ke dalam lagi. Nyadarnya pas masuk rumah, lho kok itu tas masih duduk manis di kursi.

Baru deh buru-buru nyari HP dan telepon suami. Syukur-syukur kalau denger, nah klo naik motor mana ngeh ada suara hp masuk. Kalau sudah gitu nunggu kedua cwo itu nyadar sendiri aja dah πŸ˜€

Apa yang diusahain biar tas sekolah anak nggak ketinggalan?

1. Cerewet

Bener ini jurus ampuh biar tas sekolah anak nggak ketinggalan. Ortunya harus ngingetin ‘Tas kakak jangan lupa’. Kayaknya harus setiap hari ngingetinnya biar terbiasa, haha

Contohnya saya, gara-gara nggak cerewet ngingetin jadinya tas sekolah kakak beberapa kali sukses ketinggalan πŸ˜€

2. Pakaikan tas

Kalau capek cerewet bisa coba cara ini, lihat tas masih tergeletak jangan nunggu nanti-nanti, langsung aja pakaikan ke anak. Toh kalau anak belum siap, tas itu udah didekatnya, hehe..

3. Cek-ricek

Ini yang jarang saya lakukan. Kayaknya emaknya kecuekan pengen buru-buru santai πŸ˜€

Harusnya sih mata jeli menyisir seisi ruangan, apa ada benda yang ketinggalan. Jangan udah dadah dadah manis, eh tas masih di dalam rumah.

Itu tas kalau bisa teriak, pasti udah bikin kuping pengeng sambil berucap berkali-kali ‘Hei, aku ketinggalan’ (serem juga kalau beneran bisa). Sayang aja tasnya pendiam, jadi meski ketinggalan dia juga pasrah tak berdaya πŸ™‚

Yang perlu saya ingat dengan pengalaman ini, jangan langsung salahkan anak. Apalagi masih TK, mereka masih kecil dan belajarnya bertahap-tahap.

Saya pernah baca sekilas cuma lupa dari mana yang menuliskan anak saja sudah tersiksa dengan perasaannya yang bersalah, kalau orangtua menyalahinya lagi membuat anak merasa apa yang dia lakukan selalu salah.

Karena itulah orangtua perlu mengarahkan agar anak bisa membedakan perasaan bersalah yang benar dan tidak.

Kalau dari tulisan anakku.net,

“Jika anak pernah dipojokkan dan merasa β€œterhukum” ketika bersalah, anak akan memilih berbohong untuk menghindari hukuman, tanggung jawab, atau takut disalahkan.”

Mulut dan hati ini, tolong kita bekerja sama ya biar saya sebagai ibu tidak gampang menyalahkan anak πŸ™

Posted from WordPress for Android

  5 comments for “Anak Suka Ketinggalan Bawa Tas ke Sekolah

  1. Juni 12, 2015 at 12:58 pm

    mamanya sih gak ingetin….:)

    • mellyfeb0805
      Juni 12, 2015 at 1:00 pm

      Hahahaha… adudu

  2. Juni 18, 2015 at 3:41 pm

    adudu bapak emakanya gimana sih

    • mellyfeb0805
      Juni 18, 2015 at 3:53 pm

      Pada pelupa, ya gtu deh, hahahah

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

%d blogger menyukai ini: