Peningnya Saat Dihadapkan UTS Anak Kelas I SD

  
Inilah pengalaman saya mengajarkan anak di rumah. Mengajarkan yang saya maksud adalah mengajarkan kembali materi sekolah kakak yang sekarang kelas 1 SD. Apalagi saat Ulangan Tengah Semester (UTS) kayak gini. Ternyata stok sabarnya harus lebih banyak lagi 😀 Kepala pening cenat cenut…

Entah ini juga dialami pada ibu-ibu yang anaknya perempuan. Saya baru mengalami anak lelaki. Wadowww…, anaknya nyantai banget eh emaknya yang nyerocos ngingetin belajar. Huffff…

Saya nggak kebayang para ibu pekerja yang pulang kantor mesti ngajarin anaknya lagi di rumah. Saya yang di rumah aja ngos-ngosan dan nggak sabaran. Apa karena saya nggak sabaran kali ya, hehe…

Kenapa saya bilang butuh stok sabar yang banyak? Iya, anak usia segitu kan masih kebawa main-main di Taman Kanak-kanak (TK). Mereka sepertinya belum melihat ada kewajiban untuk belajar. Semua dianggap senang-senang saja. 

Mamanya yang suka emosi duluan, apalagi kalau kakak harus belajar untuk ulangan kayak gini. Ya Tuhan, jadi sering ngomel dan semoga kata-kata yang saya keluarkan tak menyakiti hatimu Nak. Orang emosi kan suka nggak sadar, hiksss…
Belum lagi sistem pendidikan yang sekarang beda banget sama zaman saya dulu. Anak-anak SD kelas I saat ini harus sudah bisa baca dan menghitung. Pelajarannya banyak pula. Coba isi LKSnya, wah jawabannya kebanyakan menuntut anak pakai logika. Ow..ow…

Saya paling stres kalau mengajarkan tulisan sambung di Bahasa Indonesia. Anaknya nggak tertarik. Nulis biasa saja belum benar bagaimana nulis sambung.
Saya lihatnya di buku paket, belajar menulis sambung singkat sekali. Langsung buat kalimat saja. Saya dulu satu cawu itu nulis huruf-huruf saja. Itu aja satu lembar nulis satu huruf saja masih belum cukup. Ini sekali pertemuan kayaknya langsung nulis per kata. Bagaimana coba, huruf sambung belum lancar eh langsung disuruh nulis kata. 

Gurunya sih minta rajin belajar di rumah. Ya, moga saja saya bisa mengajarkan dengan penuh kesabaran.

Ini kira-kira yang membuat saya geleng-geleng kepala dengan pengalaman pertama anak masuk SD:

1. Tas isi buku apa batu?

Itu istilah saya saja. Tas kok beratnya amit-amit. Sehari bawa buku banyak bener. Saya aja suka keberatan kalau membawa tas kakak, bagaimana anaknya. Kasihan anak-anak sekarang. Moga tulangnya nggak jadi bungkuk 🙁

2. Mamanya yang heboh, anaknya santai

Coba deh ibu-ibu sekarang pasti punya grup WA atau BBM kelas. Dan tahu bahasannya apa saja? Kalau nggak nanya PR, tugas, atau apalah untuk keperluan anak. Anaknya? Kalau ada di buku penghubung sih kebantu, tapi kalau nggak ada… Eng ing eng…..

“Kakak ada tugas apa?,” tanya saya. “Nggak ada Ma,” jawab kakak.

Dan tiba-tiba di grup WA kelas kakak ada tulisan, “Mom, tugas PR yang dilanjutkan halaman berapa?”. Gubrak…. Ini kebantu kalau saya bacanya siang, nah kalau malam si kakak udah tidur ya Wassalam lah 🙁 

Inilah jeleknya ibu-ibu macam saya yang nggak buka lembar demi lembar halaman LKS 😀

3. Yang sibuk belajar siapa?

Ya mamanya, hahahahaha… Maksudnya, anaknya boro-boro betah baca buku lama-lama. Alhasil, mamanya baca dengan suara lantang tiap halaman. Harapannya kakak yang mendengar bisa hapal atau mengerti. Hasilnya? Nggak selalu hapal. 

Mamanya udah nyerocos sampai mulut kering, entah nyantol kemana itu materi pelajarannya, hahaha… Ini baru dua hari suara udah serak-serak banjir…ngooook

Mungkin ada yang berpendapat, kok dibacain sih. Coba kalau saya biarkan kakak pegang buku, baru satu point dia ngeluyur kemana. Atau main sama adiknya, atau tiduran ngedongeng sendiri, gemeeeessss dah. Huff..

Entah cara saya itu salah atau benar. Tapi suer, saya belum punya cara lain. Saya hanya berusaha mengajarkan kakak untuk belajar karena itu bagian dari usaha. Kalau dapat nilai memuaskan alhamdulillah, kalau belum pun kakak dari situ belajar perlunya berusaha dan bedoa jika ingin mencapai sesuatu.

Kayaknya curhatan saya cukup di sini dulu. Atur napas habis ngajarin kakak buat ulangan. Dari siang sampe malam mulut ngoceh terus, dari mulai bacain sampai ngomel, huhuhu…. Cokelat mana cokelat, butuh camilan ini…hahahaha


Posted from WordPress for Android

  2 comments for “Peningnya Saat Dihadapkan UTS Anak Kelas I SD

  1. Oktober 5, 2015 at 11:38 pm

    Mbaaakkkk… Dirimu gak sendiri.. ini semua pengalaman mirip aku juga hahahahhaa… Tas kyk batu?? benerrrr.. kesian, gak tega kdg liat anak bawa tas berat mulu tiap hari, khawatir sm tulang belakangnya. hiks. Mamanya heboh anaknya santai??? iyaaa bener.. sama jugaaaa… hahahahaha.. mau gak mau bacain materi ke anak, kalau gak??? anaknya ngeloyor gambar atau main. Ini sampe aku bikin mind map segala mbak buat anakku (Anakku yg lg uts cewek, dah kelas 3 SD). Gak tau ini cara kita salah apa ga ya?? karena anak jadi tergantung jg klo mau belajar nunggu kita. Bingung…

    • mellyfeb0805
      Oktober 6, 2015 at 9:01 am

      Kok zaman dlu nggak gini ya mbk. Shock saya, hehe.. Kalau kelas 3 udah berubah blm mbk? Apa mamanya masih bacain? Lagi ngebayangin nanti kakak gimana ini 😀

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

%d blogger menyukai ini: