Bulan: November 2015

Takut Badan Pendek Saat Abege

Waktu abege (anak baru gede) pengen banget punya badan tinggi. Berkhayal andaikan nanti badanku setinggi pragawati atau model-model yang mejeng di majalah. Sampai-sampai, saya beli alat agar badan tinggi, hahahaha… Read more →

Puskesmas Senin Kamis

Baru kali ini saya ketemu puskesmas yang jadwal bukanya Senin Kamis, kayak puasa sunah aja. Tapi, nggak ikut jadwal juga sih. Senin kemarin pas saya datang aja nggak buka. Padahal baru jam 11 siang. Read more →

Jembatan Penyeberangan ‘Horor’ itu Ada

Sejumlah media lagi ramai memberitakan Jembatan Penyeberangan Orang (JPO) di Lebak Bulus. Tapi, JPO horor itu memang rawan banget, terutama buat wanita. Read more →

Tetangga Tak Seseram Dugaan

Pindah rumah itu ada rasa ketakutan nanti tetangganya ramah-ramahkah atau malah seram jarang negor. Pikiran itu yang dulu ada di kepala saya. Maklum, lingkungan di rumah mama itu enak banget tetangganya pada akrab. Read more →

Bahaya Ayah Berbadan Kurus Tapi Perut Buncit 

Para bapake jangan senang dulu kalau perutnya buncit. Berat badan normal tapi perut buncit itu yang perlu diperhatikan. Siapa bilang perut buncit tandanya makmur, yang ada tanda-tanda penyakit gampang hinggap *memangnya burung* Foto Ilustrasi (Thenaturalhealthy) Read more →

Spaghetti untuk Papa

Kemarin, Kamis 12 November 2015 hampir semua jejaring sosial dipenuhi ucapan Selamat Hari Ayah. Sementara saya tidak. Yang saya ingat adalah papa begitu ingin makan spaghetti. Read more →

ART Masih Ada yang Jujur

Kita memang nggak bagus menyamaratakan semua asisten rumah tangga (ART). Maksudnya, kalau pernah dapat ART pengutil (tukang ngambil barang) belum tentu ART selanjutnya sama. Tapi masih adakah ART yang jujur? Read more →

Sepatu Kanvas Pertama si Flossy Penuh Warna

Ada yang kenal sepatu flat Flossy dari Spanyol nggak? Saya belum pernah sekalipun punya sepatu kanvas sejak kecil karena takut bladus warnanya. Tapi sekarang kok jadi pengen. Mau wakai kirain nggak cukup uangnya. Read more →

“Ortu Harus Bisa Tenangkan Anak Rewel”

Adududu…kalau ada acara jalan-jalan dan ada teman berpesan orangtua (ortu)harus bisa menenangkan anak rewel, bener-bener bikin hati ini mengkeret (pinjam istilah teman). Takutnya rewelnya awet, bisa berabe đŸ˜€ Read more →

%d blogger menyukai ini: