Curhat di Socmed

Social media (socmed) udah seperti sahabat terdekat saja. Lagi di mana saja atau curhat sedang kzl larinya ke socmed.

image
Foto Ilustrasi (entrepreneur.com)

Ini sih bukan salah siapa-siapa, bisa saja kan nyari teman buat curhat itu sekarang susah benar. Seringnya sih saat kzl, pengen meluapkannya dan terjadilah ketak ketik di socmed. Ini saya banget, tapi sekarang dikurang-kurangin lah. Udah dua anak gitu lho, mau tiga pula..

Kalau laporan sedang ada di mana saja, belanja kek, makan kek, itu namanya eksis. Jangan sebut pamer, karena belum tentu pamer 😀 Bisa ngamuk pengguna socmed 🙂

Dulu semua saya lakukan, makin ke sini usia makin tuwir makin banyak pertimbangan eksis di socmed, malah saya sekarang cenderung silent reader. Kalaupun lagi pengen eksis, paling buat lucu-lucuan sendiri aja. Males update-update atau upload foto 🙂

Apa yang membuat saya berubah? Emang penting ya, hahaha… Banyak hal sih:

1. Usia

Seperti saya sebutkan di atas tadi, makin ke sini usia makin tuwir. Ya masa iya, udah emak-emak gini sedikit-sedikit update di socmed.

Anak dua, nanti anak ga keurus, pekerjaan rumah terbengkalai. Itu saya lho, karena saya nggak jago multitasking. Beda lagi sama orang-orang yang bisa multitasking tentu bisa eksis terus 🙂

2. Sadar pamer

Setelah punya anak apalagi yang saya share di socmed, kalau bukan foto anak. Pakai baju baru diupload, main mainan baru saya upload. Saya pikir-pikir, waduh ini lama-lama saya jatuhnya pamer.

Niatnya sih pengen lihat reaksi anak, tapi ngapain juga dishare ke socmed 😀 Biar fotonya ga kebuang, jadi tersimpan lama. Yakin socmed usianya lama? Hehe

Apalagi setelah itu papanya bocah nyeletuk, “Lama-lama socmed itu kayaknya bener buat ajang pamer ya.” Alamak, istrinya banget donk, hahahaha…

3. Cari aman

Inget yang foto bayi di IG buat dijual? Nah itu kan dulu ramai. Foto anak orang dicatut sama tangan jahil dipajang seakan dijual. Serem… jadi mikir, nggak bagus juga sering upload foto anak, huhu…

Belum lagi tulisan artikel yang menyebutkan anak juga tahu rasa malu kalau foto-foto yang dipajang ga bagus. Maksudnya, bagi ortu lucu belum tentu bagi anak (yang belum bisa ngomong) lucu juga. Nanti pas gede dia protes kasihan kan fotonya sudah lama mejeng, hehe..

4. Jaga hati

Apa yang kita share di socmed bisa membuat orang lain sedih juga lho atau minder. Jangan sampai postingan kita menyakiti orang lain.

Masih muda sih masa bodo, siapa elu. Hidup gue ini, hehe.. Cuma masa udah tuwir gini pemikiran masih sama kayak gitu. Kagak move on donk aye 🙂

Saya pernah baca di twitter, entah tulisan siapa. Lupa-lupa ingat, kayaknya sih menjelaskan berhati-hati saat ‘berbicara’ di socmed, anggap kita sedang berada di panggung konser, saat kita berbicara maka semua penonton akan mendengar.

Makjleb le… kok nggak pernah kepikiran gitu ya 😀 Selama ini mikirnya, ini socmed pribadi terserah mau nulis apa saja donk 🙂

Inti dari semuanya banyak mata di socmed. Jangan semuanya diumbar, pilih-pilih saja.

Sekali lagi, tulisan ini bukan untuk menggurui atau menghujat. Apa yang saya tulis buat pengingat diri dan pelajaran buat kedepan 🙂

Sekian

Posted from WordPress for Android

  5 comments for “Curhat di Socmed

  1. Februari 27, 2016 at 7:45 pm

    Aku nih masih sering eksis wkakakaka~ apalagi kalo tempat check-in nya keren 😛
    Dulu sih sering pamer sepatu baru, aksesoris baru tp sekarang udah nyadar diri kak hehehehe

    • mellyfeb0805
      Februari 28, 2016 at 10:24 pm

      Saya pun masih suka eksis, susah lepas walau dikit2 dah dikurangin, hahaha…

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

%d blogger menyukai ini: