Diskon Racun?

Tanggal tua eh ada diskon benda yang ditaksir, itu rasanya gemessssss… Godaan besar yang harus ditangkis jauh-jauh. Ambil nanti kejeblos utang, nggak ambil nangisssssss sesegukan di dalam hati, huaaaaaaa…. Mewek bawa tisu gulung sekalian. Diskon, kamu itu racun atau durian runtuh?

 

Foto: Republika

Heran ya, diskon itu kenapa pas tanggal tua atau lagi banyak pengeluaran. Nggak tahu apa rasanya ngelihat barang yang ditaksir sejak lama gagal diraih, sakit….sakit….*lebay

Apa sih yang diharap-harap emak-emak tipe saya ini kalau nggak jauh-jauh dari perlengkapan dapur. Setiap hari di rumah sama anak, terus buat ngeblog aja sekarang udah susah nyuri-nyuri waktu, pengennya bikin makanan kesukaan anak-anak dengan kompor idaman itu, hihi…

Nyadar sih, masak belum jago, bikin kue sering gagal, tapi lihat kompor yang satu itu ya ampun, ngileerrr…

Ya, dari zaman sekolah dulu dan belum nikah saya naksir sama kompor tipe standing cooker gara-gara lihat kompor kepunyaan tante. Saya juga nggak tahu tante saya itu buat gaya-gayaan saja atau memang jago masak, hehe..

Selain itu, nggak tahu juga kehebatan atau kekurangannya si kompor canggih itu apa, cuma lihatnya simple aja. Satu perangkat bisa buat masak dan baking-baking.

Dan pas nikah saya sadar diri, harga kompor model standing mahal, bisa tujuh sampai delapan angka di belakang Rp, hehehe…

Dipikir-pikir kompor biasa sama yang standing cooker sama-sama kompor gas, ngeluarin api juga buat masak, cuma modelnya aja yang lebih keren serta multifungsi. Tapi, harganya jauh beda. Yang biasa masih tustustus, yang standing udah jutjutjut.

Moga suatu saat nanti pas lagi ada rezeki lebih ada diskon banting harga yang lebih fantastis, jadi bisa beli, hehehe… *aamiin..

Sekarang godaan itu harus dilawan dulu, waktunya belum tepat. Bulan Mei aja belum dateng, masa mau diawali sama utang. Hush…hush…jangan deket-deket dulu ya godaan 😀

#TulisanIseng

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

%d blogger menyukai ini: