Mesin Jahit Impian

Akhirnya keinginan membeli mesin jahit tercapai, padahal selama ini hanya angan-angan harapan yang nggak tahu bisa ngumpulin uangnya bagaimana šŸ™‚ Tapi, saya beli bukan karena sudah bisa melainkan saya masih buta mesin jahit.

Nggak bisa kok nekat? Hehee…. Sejak kecil saya melihat mama saya menjahit masih pakai mesin yang kayuh. Dulu saya selalu berpikir kalau bisa pasti enak. Saya pun sering minta mama untuk mencoba mengayuhnya, tapi setiap baru mencoba saya nyerah. Berat euy.. mungkin masih terlalu berat untuk ukuran badan saya yang masih kecil.

Setelah saya tumbuh besar keinginan beli mesin jahit hilang. Pekerjaan kantor membuat saya tak ingat tentang mesin jahit. Nah, pas menikah saya kembali ingin les menjahit. Apalagi setelah punya anak. Kayaknya enak kalau saya bisa menjahit baju buat anak-anak šŸ˜€

Tapi, saya mikir nggak bisa jahit bagaimana beli mesin jahit. Mau belajar ke mama juga nggak mungkin. Mesin jahit mama saya sudah rusak, hehe..

Kini, setelah di rumah terus saya maunya punya keahlian. Saya senang makan tapi entah mengapa saya nggak tertarik bikin kue-kue atau masakan yang ada di resep-resep. Saya masih ingin bisa menjahit seperti keinginan semasa kecil saya. 

Les sama tetangga pernah, tapi les menjahit aplikasi. Itu juga sebentar. Teman-temannya lama-lama berkurang. Saya pribadi sebenarnya maunya menjahit pakai mesin biar bisa bikin baju. 

Ngitung-ngitung, honor kontributor setahun baru bisa kebeli mesin jahit yang saya taksir. Mihil yang saya taksir di atas Rp5j. Tetoooooot… Adoh, lama bener. Mau beli kredit nanti makin banyak utang. Ya sudah, saya berpikir mungkin belum waktunya.

Nah, saya kepikiran ngambil Jamsostek yang sekarang jadi BPJS Ketenagakerjaan. Alhamdulillah, ternyata cukup buat beli mesin jahit. Jadilah saya beli mesin jahit. Pikiran saya, anggap saja ini sebagai modal. Siapa tahu saya bisa menjahit dan membuat pakaian yang bisa dijual šŸ˜€ Kan bisa buat ngumpulin uang untuk pensiun nanti biar nggak repotin anak-anak.

Sebelum beli pastinya saya browsing-browsing sana sini review mesin jahit. Untung ketemu blog Emakwatik.com. Dulu mama pakai merek Singer, jadi saya juga maunya merek yang sama. Tapi saya lebih memilih yang pakai dinamo yang portable. Di blog itu saya banyak belajar, hehe..

Setelah berminggu-minggu browsing dan berpikir, pilihan saya jatuh ke Singer 4423HD. Nggak jadi yang canggih dan mahal. Review HD ini bagus-bagus. Berhubung baru pegang, saya belum bisa mereview. Saya pun belum paham permesinan jahit.

Awalnya, saya memilih yang harganya tinggi karena kelihatan canggih. Tapi pikir-pikir apa saya bisa menggunakannya. Jadilah saya pilih yang nggak mahal-mahal amat tapi mesinnya oke ditambah mesin obras.

Kalau beli yang mahal saya cuma dapat satu mesin jahit, tapi kalau mesin jahit yang harganya di bawah Rp3 juta plus  mesin obras, harganya hampir sama mesin jahit canggih.

Awalnya saya gambling, kalau nggak dapat ya sudah saya beli mesin jahitnya saja. Eh alhamdulillah jalannya mulus, koko mau dengan harga tawaran saya.

Cinta dah sama toko ini padahal baru beli pertama atas rekomandasi saudara. Nama tokonya Sinar Toko Tiga di Asemka, Jakarta Barat. Penjualnya nggak pelit, bisa beli online pula. Ada di IG atau Bukalapak. InshaAllah nggak main tipu-tipuan. Mesin obras saya saja benangnya udah dipasangin. Semoga makin maju ya Sinar Toko Tiga dan laris manis šŸ™‚

Kalau bingung cara masukin benang ke mesin obras, bisa cek di Youtube. Video ini jelas banget lihatin bagian-bagiannya. Memang sih beda tipe, ini kayaknya SH. Tapi caranya sama kalau pemasangan benangnya.

Saya maunya langsung cus ke toko, tapi anak -anak lagi pada sakit. Tokonya lumayan jauh juga dari rumah saya di Tangerang Selatan. Namanya ada uang di tangan, agak rawan dipegang lama-lama. Biasanya kepakai buat yang lain. Ya sudah, nekat beli online.

Gaya bener ya, jahit belum bisa beli mesin banyak aja. Ini kalap apa heboh sih? šŸ˜€ Entahlah tapi pikiran saya karena uang pensiun harus digunakan semaksimal mungkin untuk masa depan šŸ˜€ Bukan buat benerin rumah saja atau beli panci penggorengan, hihi…

Kalau anak sudah gede kan mamanya bisa punya banyak waktu menjahit, biar nggak bengong di rumah, hihi…

Setelah ada mesin jahit sampai senangnya bukan main. Pas dicoba jreng…jreng… Bikin laper… amburadul benangnya, huhuhu… perjuangan baru dimulai. Mana pasang benangnya PR meski udah pakai cara mudah dan cepat. Modalnya lihat buku petunjuk sama Youtube aja. Jadilah saya bingung…

Papanya bocah saja teriak-teriak, awas nanti rusak. Suara mesin jahitnya saja udah aneh, adudududu… Begini ya rasanya belajar dari nol tanpa tahu ilmu dasarnya.

Alhamdulillah bibi yang kerja di rumah bisa menjahit, keesokan harinya bibi bantuin. Ternyata benangnya ada yang kelewat stepnya. Makanya mengkeruwel benangnya, bikin mesinnya ngga bisa beroperasi normal.

Kalau kita nggak paham, bisa juga bisa kontak penjualnya. Mau telepon, WA, atau Line pasti dijawab. Memang sih nggak langsung, mungkin kokonya lagi sibuk. Saya kan bawel, alhamdulillah yang jual sabar.

Ini bukan endorse ya, ini murni testimoni bahagia sekali karena ketemu toko barang dengan pelayanan purnajual yang oke.

Saya baru bisa lancar menjahit setelah hari kedua mencoba. Maksudnya bukan langsung jahit bahan jadi baju ya. Tapi lancar jahitin baju-baju yang sobek, hihi… kalau soal mesin obras, saya belum nyoba. Satu-satu dulu šŸ˜€

Saya punya banyak impian jika bisa menjahit, apalagi kalau pengen punya brand fashion sendiri. Nanti mereknya pakai nama anak-anak.. tring..tring…. Ya Tuhan, semoga Engkau mendengar dan mengabulkannya, aamiin.. šŸ™‚

Semangat!!

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

%d blogger menyukai ini: