Belajar Menjahit Tanpa Les Bisa Nggak?

Belajar itu memang nggak kenal usia, kapan pun asal ada kemauan inshaAllah ada jalan. Belajar nggak hanya sekolah lagi atau ikut pelatihan. Saya kini lagi belajar menjahit otodidak. Gurunya Pinterest sama YouTube, hehe


 

Sadar diri lah, kemampuan belum ada. Les jahit juga belum pernah, jadi nggak ngoyo langsung nyoba yang susah. Saya sudah nekat duluan beli mesin jahit, padahal keahlian belum ada. Jadilah saya belajar dari Pinterest atau Youtube.

Jangan takut salah kata mama saya. Kalau ingin bisa sesuatu, coba dulu. Kuncinya tekun dan jangan gampang menyerah kalau menemukan kesulitan.

Saya sebelum beli mesin jahit juga galau. Kira-kira perlu nggak ya dan apa saya bakal punya kemampuan. Dan mama yang meyakinkan saya, kenapa harus takut duluan. Usaha dulu. Kalau melakukan kesalahan, itu wajar. Namanya juga pemula, hehe..

Memang sih, nggak semua pemula pasti salah. Ada yang lancar saja tanpa salah. Tapi, kalau saya termasuk melalui salah dulu. Mulai dari benang acak kadut kusutnya, terus lupa turunin sepatu atau benangnya copot-copot terus, jempol luka kena jarum entah bagaimana kejadiannya, hehehe… Ya moga, makin sering latihan makin jago, aamiin..

Apa latihan menjahit pertama saya? Jahit bantal sofa sama sarungnya. Hehehe… Ini yang menurut saya agak mendingan dibanding langsung bikin baju, hoho.. Jahitnya cuma lurus aja tapi masih mencong-mencong sih. Mending, nggak kelihatan pas udah jadi 😀

Apapun perlu modal, termasuk menjahit. Ini saja saya beli bahan dan dakron. Semua saya beli online, hehe… Saya males keluar bawa-bawa pasukan. Belanja bahan bawa anak itu yang ada nggak tenang milihnya, enakan milih online bisa tenangan dikit walau nggak lihat wujudnya secara langsung.

Awalnya pengen daur ulang. Jadi menjahit dari pakaian bekas. Cuma di rumah udah kosong pakaian yang sudah kekecilan. Jadilah saya beli bahan.

Terus boros donk? Bismillah sajalah, semoga semua bahan bermanfaat. Tapi saya senang sudah mencoba. Sama halnya saat saya membuat wadah dari karton sama ngecat ban. Kalau cat saya stop, cuma bisa siang padahal anak-anak masih melek. Nah, moga-moga menjahit jadi hobi baru dan me time buat saya,hehe…

Rencana jahit selanjutnya adalah membuat sarung mesin jahit obras. Agak ribet kalau liat youtube, tapi harus coba. Hasilnya seperti ini. Lumayan bikin emosi campur aduk.

Selain itu saya juga mencoba membuat topi buat dede baby dari kaosnya yang sudah nggak muat, dan buat celemek masak dari kemeja lama.

Selama menjahit, kesusahan letakin pentul. Saya meletakkannya sembarangan saja. Jadilah saya membuat bantalan pentul.

Yang saya pelajari dari belajar mesin jahit. Semua harus dijalani dengan tenang dan fokus. Nggak bisa buru-buru. Kondisi hati dan pikiran ngaruh banget sama hasilnya. Saya latihan malam-malam saat anak sudah tidur. Rasanya beda lho dengan menjahit siang.

Kalau siang, sebentar-sebentar nangis. Jahit jadi stop-stop terus dan berkali-kali dedel benang. Pikiran nggak tenang jadilah salah salah. Jempol pun jadi korban akibat panik anak nangis jahitan baru selangkah tapi ditinggal tanggung, hehe..

Kalau malam kan lumayan, ada papanya bocah pula. Tidurnya pun malam inshaAllah pulas, jadi mamanya bisa belajar jahit dengan tenang.

Nggak hanya menjahit yang nggak bisa buru-buru. Mengerjakan sesuatu memang harus tenang, kalau buru-buru jadi stres. Belajar sabarnya belum rampung. Begitu juga belajar berpikir tenang.

Saya memang dari dulu ingin belajar menjahit. Itu semua karena dulu mama sering jahit baju buat saya dan kakak saya. Dulu ingat pernah minta ke mama nyoba kayuh mesin jahitnya. Tapi saya batal belajar karena berat buat ngayuhnya.

Sekarang ada mesin berdinamo. Lumayan kan nggak pakai berat-berat lagi. Sekarang saya sudah beli mesin, saya nggak boleh patah semangat. Masa iya gara-gara susah, mandeg belajarnya terus mesinnya nganggur. Belajar sendiri inshaAllah ada jalannya. Banyak impian dan rencana bila saya sudah jago menjahit, hehehe…
Semoga ini nggak hanya “anget-anget tai ayam”. Klo mogok n males, inget harga mesinnya ya, hehehehe..

Ini mesin jagoan saya 

Buat beli mesin ini juga banyak pertimbangannya. Pas awal beli bingung mau yang mana. Tergoda sama yang model jahitannya banyak. Tapi, akhirnya pilihan sama model tipe HD (Heavy Duty), baik mesin jahitnya atau mesin obras.
Bismillah

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.