Kangen

Badan lagi kurang fit, pikiran melayang kemana-mana. Tiba-tiba teringat Almarhum Papa saya. Kalau kata orang, langsung kirim doa. Al Fatihah

Begitu banyak cerita saya sama almarhum papa, sampai mama saya saja sering menyebut saya anak papa. 

Foto: sheknows.com

Cerita tentang saya kehilangan papa selama-lamanya sudah pernah saya posting sebelumnya di sini. Papa ‘pergi’ tahun 2002 ketika saya kuliah masih semester 6. Mungkin saya beruntung karena kuliah saya di Solo. Kalau di rumah bisa jadi saya menangis terus. Tapi kasihan mama (yang sekarang saya panggil nenek setelah punya cucu) setiap saya telepon masih terdengar suara sedih. 

Kampus saya di UNS dunk alias Universitas Sebelas Maret Fakultas Pertanian Budidaya Pertanian Agronomi. Orang sering nyebutnya Universitas Negeri Solo. Tapi, pas tetangga datang doa dan bertanya kuliah di mana, saya sebut itu pada nggak tahu, hehehe.. Malah gosip yang beredar di tetangga saya kuliah di UGM. Aamiin..

Inget banget, setiap bulan mama transfer uang sekitar Rp300ribu sampai Rp500ribu dan itu saya sudah merasa kaya di kampung orang hehehe… 

Bagaimana nggak kaya uang kos awalnya sebulan Rp88rb terus naik jd Rp90ribuan terus pas akhir saya kos Rp180ribu. 5 Tahun saya kuliah bisa nabung Rp3juta atau Rp5juta. Sekarang? Nabung saja kayaknya sulit 😀

Makan di sana dulu juga murah. Bu penjaga kos masak pagi sore seharinya Rp7.500 kalau nggak salah. Terus kalau makan siang di warung Rp2.500 sudah sama ayam atau ikan, Rp5.000 kalau sama es teh atau pisang. Kalau nggak salah segitu. Emang lebih murah beli tapi kadang-kadang males keluar, hihi..

Setelah Papa meninggal, saya baru tahu biaya hidup saya di Solo itu semua uang pensiunannya. Ya, uang pensiun Alm. Papa dulu sekitar Rp400ribu 🙁

Alm. Papa memang sudah sakit sejak usia saya 5 tahun. Papa dulunya guru SMP 1 Kp Utan, setelah sakit jadi ngurus Perpustakaan sampai akhirnya diminta pensiun lebih cepat.
Waduh, air mata mulai nggak bisa ditahan nih. Sampai nggak bisa lihat layar HP, hihi..

Mungkin itu pula yang membuat saya seperti ini. Kalau orang kenal Alm. Papa, pasti melihat saya 11-12 dengan Alm.Papa. Memang nggak plek-plek, tapi inilah saya.

Saya salut sama alm Papa. Meski sakit tetap semangat kerja pakai jasa ojek  langganan pulang pergi. Beliau sulit jalan normal, jadi tangannya harus memegang tembok. Sudah berkali-kali mama minta alm.Papa pakai tongkat, tapi beliau tidak mau karena merasa masih sanggup berjalan tanpa tongkat, hiksss

Saya dulu termasuk anak-anak yang memiliki waktu bersama-sama terpanjang bersama orangtua. Mungkin ini sekarang langka. Dulu Alm.Papa sudah pulang maksimal Pukul 13:30 WIB. Sedangkan Mama paling lama Pukul 14:30 WIB kalau ngajar normal tanpa acara sekolah, dilanjut les di rumah. Belum lagi kalau Rabu, Mama dapat jatah libur. 

Kalau keduanya pulangnya telat, kami merasa sedih. Apalagi setelah SMP, rumah kami sudah tidak memakai Asisten Rumah Tangga. Jadi cuma berdua saja dengan kakak saya sampai kedua orangtua kami pulang. 

Alm. Papa sih nggak pernah lebih dari pukul 13:30WIB. Kalau Mama beberapa kali sampai malam, maksimal pukul 20:00 WIB setelah menjabat bendahara sekolah.

Kalau Alm.Papa pulang, saya sering ngobrol berdua di ruang tamu. Curhat atau bahas apapun. Karena Alm. Papa bagi saya orang yang tahu segalanya, visioner, dan nggak pernah menyalahkan.

Suatu saat Alm. Papa pernah ngomong ke saya, “Pol (panggilan sayang Alm. Papa ke saya), nanti orang bisa lihat wajah masing-masing kalau lagi telepon,” kata Alm. Papa. Terus saya jawab dengan nada tak percaya. Secara dulu HP geude geude alias big dan nggak ada layarnya, cuma tombol-tombol aja 😀 Tapi saya tetap terkesima dengan penjelasan Alm.Papa

Meski sering curhat ke Alm. Papa, saya paling anti curhat tentang cowok ke Alm.Papa 😀 Hingga suatu saat, saya baru sadar buku tempat saya coret-coret curhatan posisinya berbeda. 

Mungkin ada yang baca, tapi entah siapa. Saya curiganya Alm. Papa, soale pernah nanya-nanya sayanya malu jawabnya, wkwkwkwk…

Dulu Alm. Papa langganan koran Poskota, nah di dalamnya ada Doyok. Saya paling malas ikut membaca, paling sekali-kali kalau ada yang menarik. Kalau nggak ngerti baru tanya Alm. Papa. Khusus anak-anaknya, ada Majalah Bobo. Biar rajin membaca dan tahu banyak hal 🙂

Alm. Papa pribadi yang keras tapi sangat sayang anggota keluarganya. Setiap mama belum pulang, pasti Alm. Papa telepon teman-teman mama. Mama juga guru matematika di SMP 87 Jakarta. Saya pun pas kuliah setiap Sabtu pagi pasti ditelepon ke kos. 

Kami dulu tidak memiliki Hp karena Hp dulu barang mahal, nggak sanggup belinya, hihi.. Televisi kami saja TV jadul merek Ticsonis yang gambarnya keganggu garis-garis putih di atasnya. Dulu saya sering minta ganti televisi mirip tetangga yang lain, tapi kata papa mama ngapain selagi masih bisa ditonton 🙂

Saya kecil hanya bisa mendengar teman cerita tentang nonton video, main atari. Karena kalaupun saya minta beliin, pasti nggak akan dikasih. Dulu sih ngedumel, sekarang baru paham maksud orangtua kami.

Papa tidak banyak ngomong seperti saya yang ngomel-ngomel ke anak pas marah. Kalau marah besar baru ngomel tapi nggak panjang-panjang. Padahal saya dulu termasuk kelas anak suka membantah, hihi.. Saya jawab kalau saya merasa benar.

Kalau saya suka ngomong panjang kali lebar kalau marah ke anak 🙁 Nggak sabaran aja bawaannya, hihi…

Sebenarnya di balik ketegasannya, Alm Papa orangnya suka ngelucu, makanya awet muda. Wajahnya pun mendukung, pipinya yang chubby bikin mimiknya makin lucu kalau ketawa atau sok serius. Itu yang bikin anak-anaknya sering tertawa. 

Hidup kami mungkin nggak semewah anak lain, tapi kami masih beruntung dan penuh kebahagian. Anak kecil tentu sering ngiri ya, tapi untung saja saya anak dulu yang masih sedikit manutan. Sekarang kalau teringat kisah masa kecil suka ketawa sendiri 😀 

Saya dan Alm Papa sering nonton televisi sampai malam kalau weekend. Alm Papa senang nonton berita, biasanya jam 9 nonton Dunia dalam Berita di TVRI. Antara iya atau tidak, salah satu anchornya kata Alm. Papa teman sekolah atau kuliahnya. Saya pernah bilang enak ya kalau jadi wartawan, terus Alm Papa kayaknya bilang belajar yang rajin kalau mau jadi wartawan.
Kalau malam Minggu, saya suka ikut nonton sampai jam 11. Ada Hunter sama apa lagi ya lupa. The A Team kayaknya, hihi.. Saya ikutan nonton sama Alm Papa. Mama dan kakak saya tidur.

Begitu banyak cerita dengan Alm Papa dan nggak mungkin saya ketik semua. Banyak yang lupa pula, hehe. Dan setelah lulus kuliah, profesi yang saya tanyakan ke alm Papa akhirnya jadi profesi pertama saya yakni wartawan.

Kedekatan bapak ayah atau papa keanak, terutama anak perempuan, memang begitu besar pengaruhnya. Ternyata itu benar dan saya bangga disebut ‘Anak Papa’ 🙂 

Para ayah di luar sana, jangan habiskan waktu hanya untuk kerja kerja.. Berikan waktu untuk anak, meski sebentar tapi berkualitas.

#Edisicurhat #lagimelow

  8 comments for “Kangen

  1. April 7, 2017 at 10:39 am

    Ikutan sedih baca cerita tentang papanya :(. Semoga amal ibadah beliau di diterima di sisinya ya mbak. Aku jadi pengen meluk papaku nih abis baca postingan ini

    • mellyfeb0805
      April 7, 2017 at 10:41 am

      Waduh, jgn sedih busui. Eh msh busui kan, hehehe.. aamiin.. makasih doanya 🙂

      • April 7, 2017 at 10:44 am

        Jd teringat perjuangan ortu nyekolahin kita. Untung kuliah saya selesai ya, gak buru2 nikah,wkwkwk (waktu itu pernah kepikiran nikah dulu baru slesaiin kuliah 🙂

        • mellyfeb0805
          April 7, 2017 at 10:51 am

          Nt malah rampungnya entah kapan, hihi…

      • April 7, 2017 at 10:45 am

        Oh ya mbak mel aku lupa mau nanya resep2 mpasi nya dong 😀

        • mellyfeb0805
          April 7, 2017 at 10:51 am

          Ak ga totalitas euy, hehehe… cm beli gasol aneka rasa. Gasol di sni tepung beras organik. Ak pun nyontek google.

          Usia 6 bln ke tepung susu asi minggu pertama, sama kenalin pure sayur2an pake asi Minggu kedua.

          Masing2 ak coba 3 hari, katanya buat liat reaksi alergi. Cm ak ga sakleg jg, tergantung 2 kakaknya anteng apa ga. Soale msh pake manual y disaring tumbuk, hihi.. buah baru kenalin 7 bln ini. Sama campur kaldu klo bubur tepung beras sayur.

          Entah salah apa ga.. Kadang liat google, kadang sendiri aja, hihi

          • April 7, 2017 at 10:55 am

            Ooow bgtu baiklah, saya coba2 deh nanti buat persiapan bulan depan samir masuk 6 bulan. Jadi mpasinya mulai 6 bulan pa 7 bulan nih? Jadi ikutan galau gara2 postingan mbak mel yang sebelumnya,hehe

          • mellyfeb0805
            April 7, 2017 at 11:04 am

            Enakan tanya dsanya. Ak sh 2 kakaknya pas 6 bulan mulai. Cari2 google jg boleh sblm 6 bulan. Nah y bontot ini, anak posyandu bgt cm ketemu bidan, dibawa ke dokter sp anak cm klo sakit, hihi

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

%d blogger menyukai ini: