Setelah 9 Tahun dengan Asisten

Foto: Pixabay

Keberadaan asisten rumah tangga (ART) itu sebenarnya sangat membantu di saat masih punya bayi dan balita. Tapi, setelah 9 tahun terbantu dengan adanya ART, mamabocah ‘pensiun’ juga pake ART😬

Bagaimana perasaannya? Superlega meski awal-awal terasa capek luar biasa. Lega tapi capek, jadinya seperti apa ya? πŸ˜…

Siapa yang suka ngedumel dengan tingkah laku ART? Mamabocah ngacung, akhirnya terjadilah percakapan yang isinya ngeluh melulu sama suami. Butuh tapi kok ini ARTnya bikin gondok 😰

Mau ‘pecat’ ya butuh, dikasih tau tapi nggak berubah. Gimana donk solusinya. Mamabocah tetep aja mempekerjakan ART karena kesalahannya nggak fatal.

Nilai plusnya dia orang baik meski mamabocah ga bisa menjamin ini baik beneran apa palsu. Jujur atau tidak juga hanya Tuhan yang tahu.

Pernah juga merasa, “kok barang ini itu nggak ada ya. Ah paling salah taruh, cuma kok nggak ketemu-temu setelah pencarian panjang. ”

Terus jadi suuzon deh sama ART. Pengennya nggak mau mikir jelek, tapi tetep aja penasaran. Mau nanya nggak enak nanti dia resign repot. Duh drama bener yaaa 😬

Semua itu akhirnya berakhir di awal Juli 2018. Lupa tanggal pastinya, tapi kayaknya hari Rabu deh. Bibi mengaku mau mudik ketemu anak-anaknya. Waktu itu sih masih mengharap dia balik, tapi bibi bilang “Ibu cari orang aja lagi, soale saya nggak tahu sampai kapan di kampung.” Oww…tanda-tanda nggak balik lagi πŸ˜…

Baiklah, saya nggak mau menahan meski masih berharap dia balik. ART yang di rumah ini yang sistem pulang pergi. Jadi nggak nginep. Keselnya kenapa kasih tahunya dadakan dan kenapa dia nggak cari penggantinya dulu. Eh bibi malah jawab, temen kemarin beliin tiket dan baru bilang. Ehm.. entah itu jujur apa bohong 😁

Setelah mudik seminggu. Bibi nggak balik, dan mamabocah ga cari ART baru. Mamabocah mencoba mengerjakan semuanya bareng suami. Bagi-bagi tugas ceritanya.

Mamabocah nyuci ngepel ngosek kamar mandi, suami gosok baju. Ato sebaliknya, pokoke gantian aja. Secara papabocah pastinya capek habis kerja. Tapi suka disindir2 jg sih gosokan udah segunung πŸ˜…

Awal-awal lancar, rajin bener. Lama-lama tenaga habis, gosokan menumpuk. Ngepel pun sesanggupnya ekekek…

Eh kok lama-lama enjoy ya. Taro barang apa saja nggak usah curigaan, nggak ngedumel kerjaan ini kok ga rapi bla bla bla. Ada yang nawarin mau ART, dengan gayanya ditolak. Alasannya udah enjoy tanpa ART hehe

Udah dua bulanan nh tanpa bibi, alhamdulillah semua baik-baik aja. Cuma ya gtu, emak2 capek jadilah emosi meningkat πŸ™ƒ

Alhamdulillahnya anak2 udah gede, dlu butuh banget karena y bontot masih bayi, y tengah msh 2 tahunan. Y pertama sebenarnya udah 7 tahun, tapi gmn kerja sama dua bayi dan batita πŸ˜…

Sekarang, yang bontot udah 2 tahun. Nggak terasa bibi udah di sini hampir 2 tahun, seumuran dede bontot. Skr dede bontot jg bs ditinggal kerja, meski tetep harus curi2 waktu. Kerja klo anak2 tdr atau lagi sibuk main.

Dalam 9 tahun ini klo ga salah udah ganti 5 ART. Semuanya unik2 perilakunya, tapi alhamdulillah baik2. Yang berkesan itu ART yang udah sepuh bener, 60 tahunan tapi rajin dan bersih bener kerjanya. Sayang, kondisi kesehatan suaminya membuat bibi hrs bantu pekerjaan suaminya. Selain itu, bibi juga udah gampang lelah.

Alhamdulillah dipertemukan sama asisten yang baik-baik. Nggak tahu apa bakal pake ART lagi. Skr masih menikmati tanpa ART, entah seminggu dua minggu atau sebulan kedepan, hihi..

Prinsip seorang teman, daripada nambah dosa dengan ngedumel terus ngomongin dia mll dan curiga trs, mending stop pake ART. Kita butuh mereka, tapi klo tambah dosa ngapain juga dipekerjakan.

Oya, mamabocah hanya ibu rumah tangga dengan tiga anak. Paling gede 9 tahun, tengah 4 tahun, bontot 2 tahun. Jadi tanpa ART inshaAllah bisa 😬 Abaikan setrikaan y menggunung, lelah klo dipikirin πŸ™ƒ

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

%d blogger menyukai ini: