Jangan Taruh Barang Ini di Bagasi Pesawat, Ketinggalan Repot

image

Naik pesawat kelas bisnis nggak menjamin bagasi nggak akan ketinggalan. Bahkan untuk maskapai luar yang sudah global saja bagasi masih saja bisa ketinggalan.

Gemes, gondok, dan kesal. Berhubung maskapai global mana ada yang curiga sih itu bagasi bisa ketinggalan. Sudah percaya saja aman, kenyataannya bagasi ketinggalan, huaaa…

Nyesek itu kalau bawa oleh-oleh spesial buat anak-anak atau mantan pacar. Niatnya bikin mereka bahagia pas pulang, eh ditunda dulu deh,hiks…

Itu bagasi ketinggalan nggak tahu juga ya, sengaja ditinggal karena overload atau tak sengaja. Pelajaran dari kejadian ini yang bisa dipetik adalah:

1. Tetap waspada

Sekeren apapun maskapai, mau yang internasional dan kelas satu juga harus waspada. Jangan karena percaya itu maskapai internasional dan kelas satu pula terus yakin aja “nggak akan ketinggalan tuh bagasi”. Meski jarang, bisa saja kita yang termasuk satu dari 1.000 penumpang yang apes.

2. Hadiah spesial simpan yang bener

Niat mau kasih kejutan buat orang terkasih jadi nggak asyik lagi kalau hadiah atau oleh-olehnya ada di bagasi yang ketinggalan. Anak-anak yang nunggu pasti mengharapkan orangtuanya bawa oleh-oleh meski cuma cokelat. Tapi, harapan mereka pupus begitu tahu koper isi cokelat ketinggalan. Wakwaw…

3. Charger atau barang penting

Kerjaan tergantung sama laptop atau gadget. Perangkat itu sih udah dibawa di tas gendong yang dibawa ke kabin, cuma karena chargernya segede gambreng dipisahlah di koper. Kalau ketinggalan gini bagasinya nangis bombay :((

Menunggu bagasi datang itu lumayan juga.

4. Nggak usah pakai bagasi

Kalau barang-barang bawaan bisa dibuat seringkes-ringkesnya mending bawa ke kabin aja deh. Daripada nggak tenang, hihi..

Sekian tips singkat dari saya. Yang paling penting yakin dan ikhlas. Yakin saja kalau itu barang masih ‘jodoh’ kita, pasti akan kembali. Kalau ujung-ujungnya dinyatakan hilang bisa belajar ikhlas. Mau nuntut silakan. Semoga saja tuh maskapai bertanggung jawab 🙂

NB: setelah menunggu dua hari akhirnya koper itu pun tiba. Semoga maskapai lokal yang juga ‘suka’ meninggalkan bagasi juga bertanggung jawab mengembalikan ke para penumpang, amin.

image

  9 comments for “Jangan Taruh Barang Ini di Bagasi Pesawat, Ketinggalan Repot

  1. Maret 15, 2015 at 8:10 pm

    Kabin tu sebenarnya maksimal berapa kg ya? Suka bingung pada bawa koper segede gaban ke kabin, jadinya yg punya seat kudu naruh kopernya agak jauhan krn sdh dipenuhi yg duluan naik. Tapi emang kasian sih waktu bagasi teman hilang pdhl itu perjalanan dinas, baju2 rapat ada disana.

    • Maret 15, 2015 at 8:16 pm

      Kalau ketentuannya itu sh ga boleh lebih dr 7 kg mbk. Cuma saya juga heran, banyak y naro koper gede2. Kalau dinas yang lama itu pusing, nggak bawa banyak salah tapi bawa kebanyakan juga rawan. Mau taro kabin takut kegedean, taro bagasi siap risikonya, hehehe… serba salah

  2. Maret 16, 2015 at 4:29 am

    Alhamdulillah setiap PP Jerman – Indonesia, belum pernah bermasalah dengan koper.. Tp ya tiap mau ambil koper, rada dag dig dug juga hehe

    • Maret 16, 2015 at 7:15 am

      Dag dig dug berganti lemes pas konveyor berhenti, org dah sepi nah kok bagasi ga kunjung muncul, hahaha… moga nggak pernah ngalamin Teh. Sakitnya tuh di sni (sambil nunjuk dompet, eh dada, hahaha)

      • Maret 16, 2015 at 12:19 pm

        Aamiin…
        Kalau dr Jerman, isi koper coklat semuaaa… kalau dr Indonesia, isi koper, macam-macam kerupuk, daun Salam dan buah Manggis hehehe

  3. Maret 16, 2015 at 7:55 am

    emang paling enak, bawa barang semua ke kabin pesawat yak. bawa ransel paling gedhe yang bisa masuk. ya itu kalo gak pergi lama-lama. tapi kalo bepergian waktu yg lama, bener juga tu ya, dipilah2 mana yang kudu masuk bagasi sama mana yang ditenteng…

    • Maret 16, 2015 at 8:36 am

      Biasanya sh bagasi baju aja, tapi klo ketinggalan ya kudi beli2 lagi deh, hehe

  4. Maret 16, 2015 at 11:01 pm

    Kadang juga pernah kejadian, bagasinya duluan sampai daripada orangnya. Itu bikin dag dig dug dhuer juga, Mbak, soalnya agak khawatir juga, takut bagasinya diambil orang… lha wong yang bagasinya normal pengangkutannya saja bisa diambil orang duluan :hehe *pernah lihat kejadiannya langsung soalnya saya :hihi*

    • Maret 16, 2015 at 11:06 pm

      Wadow..hebat bener itu tas. Iya ya, klo gtu kan gampang diambil. Coba tasnya bunyi kalau y megang orang lain #ngayalgajelas, hehe

Tinggalkan Balasan ke Gara Batalkan balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

%d blogger menyukai ini: