Yang Bikin Seorang Ibu Galau ‘Resign’ Apa Nggak

Tepat 27 Februari 2015 saya resmi menjadi Full Time Mommy (FTM). Bahagianya nggak ketulungan. Tapi, pastinya ada sedihnya. Dan proses sampai ‘ketok palu’ itu juga harus melalui kegalauan yang panjang.

Saya sedih karena harus meninggalkan teman-teman yang menyenangkan. Tapi hubungan pertemanan bisa terus berlanjut meski tak harus bertatap muka.

Kira-kira enam tahun yang lalu saya juga mengalaminya. Saya memutuskan berhenti dari pekerjaan setelah menikah dengan teman satu kantor (bukan semua teman di kantor ya). Tapi, perasaannya lebih berbeda karena dulu saya sering di lapangan jadi beratnya ninggalin teman di lapangan. Sementara di perusahaan ini saya sehari-hari di kantor saja.

Teman selalu bertanya, nggak takut bosan di rumah saja? Biasanya pegang uang sendiri, nah sekarang nggak lagi. Dulu, saya memang merasakannya. Sehari-hari suntuknya minta ampun, padahal sudah punya anak satu. Inginnya saat anak sudah gede, saya kembali melihat dunia luar. Tapi, kali ini saya berharap suntuk itu tak menghampiri dengan dua anak yang lucu dan sehat, amin.

Sejujurnya sebelum memilih menjadi FTM pasti banyak pertimbangan yang saya pikirkan. Apalagi kalau bukan pemasukan keluarga yang berkurang, tapi hidup harus memilih. Galaunya saya sampai ampun-ampunan. Pikiran saya ‘resign’ atau ‘lanjut’. Sampai akhirnya Yang Maha Kuasa menunjukkan jalan dan meyakinkan ‘Inilah yang harus saya pilih’.

Saya setuju dengan omongan mantan bos saya bahwa di satu titik wanita berkeluarga yang pekerja akan memilih untuk berhenti bekerja demi anak-anaknya. Berbeda dengan pria yang ditakdirkan untuk mencari nafkah.

Kalau saya pribadi ini yang membuat saya maju mundur untuk berhenti bekerja. Pastinya ibu-ibu yang lain pemikirannya bisa berbeda-beda:

1. Pemasukan

Hidup memang butuh biaya, apalagi anak makin gede keperluan pun makin banyak. Belum lagi cicilan sana sini akibat jadi kontraktor. Saya memahami dilema yang pasti banyak dirasakan para ibu lainnya.

Tapi, kalau anak saya nggak ada yang ngurus bagaimana? Nggak mungkin saya selalu meminta kedua ibu saya membantu mengurus anak-anak.

Ketika melihat badan ibu saya mengurus saja, saya jadi merasa bersalah. Mungkinkah ini karena lelah menjaga anak-anak saya setiap hari? Hiksss…

Kata orangtua, rezeki bisa datang dari mana saja asal mau berusaha. Satu pintu tertutup, bukan berarti pintu lain juga. Yang penting terus berusaha dan berdoa. Teman saya berkata yakinlah rezeki pasti akan datang jika niat kita mulia.

2. Kehilangan teman

Saat bekerja setiap hari hidup di kelilingi teman. Mengobrol, bersenda gurau, dan berbagi bisa menghilangkan kepenatan dengan tekanan pekerjaan di kantor. Tapi, teman kan bisa dari mana saja. Ibu-ibu tetangga yang baik hati juga teman. Bedanya saja hanya lokasi dan kondisi.

Anak lebih membutuhkanku sedangkan pertemanan bisa berlanjut di media sosial atau kontak-kontakan via gadget. Sekarang dunia makin canggih. Komunikasi bisa lewat apa saja.

3. Gaji habis buat ongkos

Istilah ini yang saya pakai. Jakarta macetnya amit-amit. Kalau rumah jauh gini sampai beda provinsi itu habis diongkos. Berangkat subuh, pulang malem-malem dan gonta-ganti angkot berapa kali itu. Belum lagi kalau ada telepon dede bayi nangis kejer, saya harus cari ojek yang ongkosnya lumayan.

Pikiran saya, kalau di rumah saya paling capeknya ngurus rumah dan anak. Nggak perlu repot-repot berangkat pagi-pagi pulang malem lagi.

4. Stres

Nggak cuma berat diongkos, tapi berangkat kerja pagi-pagi bikin stres gara-gara macet dan kepikiran anak yang mencari mamanya, hehe…

Cuti enam bulan yang saya dapatkan usai melahirkan membuat saya merasa nyaman di rumah. Selama itu saya nggak ketemu macet di hari kerja atau buru-buru pulang agar nggak kemalaman sampai di rumah. Tapi, setelah masuk stres itu datang lagi. Kepala cenat cenut, detak jantung lebih cepat, dan badan terasa beda. Saya nggak mau jadi penyakitan hanya karena stres setiap hari.

5. Asisten Rumah Tangga

Ini nih, kendala terberat. Nyari ART nggak segampang balikin tangan. Jarang yang mau ngurus anak dan kasus-kasus ART yang jahat bikin kita harus pintar memilih. Kalau dibilang nemenin neneknya buat bantu-bantu baru mau. Maklum, saya belum sanggup untuk hire baby sitter.

Sekarang ini calon ART yang lebih banyak requestnya dibanding calon majikannya. Belum juga kerja, maunya ini itu. Dan sebalnya kalau cuma sebulan dua bulan kerja. Kalau ART mudik, mau nggak mau izin nggak kerja. Keseringan izin kan jadi nggak enak.

Setelah ditimbang-timbang, memang jadi ibu rumah tangga yang harus saya ambil. Hidup itu harus memilih dan siapa yang tahu yang terbaik untuk diri kita ya kita sendiri. Semoga ini yang terbaik dan rezeki tetap mengalir, amin….

  13 comments for “Yang Bikin Seorang Ibu Galau ‘Resign’ Apa Nggak

  1. Februari 27, 2015 at 4:10 am

    Aamiin….

    Pilihan yang berat bagi bbrp ibu ya.. Apalagi kalau terpaksa harus bekerja untuk membantu menopang keluarga.. disatu sisi harus tetap bekerja, disatu sisi ingat anak-anak di rumah..

  2. Februari 27, 2015 at 2:10 pm

    Pilihan yang berat, memang. Tapi saya rasa kalau Mbak sudah yakin dengan keputusan itu, maka keputusan yang Mbak ambil tentunya adalah keputusan yang memang paling tepat untuk situasi dan kondisi seperti itu.
    Meskipun saya bukan seorang ibu :hehe, tapi beberapa kalimat di sini saya rasa sepertinya cocok juga untuk saya :hihi.
    Izinkan saya mengutip, misalnya, “Kata orangtua, rezeki bisa datang dari mana saja asal mau berusaha. Satu pintu tertutup, bukan berarti pintu lain juga. Yang penting terus berusaha dan berdoa. Teman saya berkata yakinlah rezeki pasti akan datang jika niat kita mulia.”
    :)).

    • Februari 27, 2015 at 2:47 pm

      Terima kasih. Silakan dikutip πŸ™‚

  3. Maret 24, 2015 at 10:34 am

    Alhamdulillah. .. bersyukur lah mbak bisa di posisi yang saya inginkan tapi belum bisa πŸ™

    • Maret 24, 2015 at 10:36 am

      Iya, bersyukur tak henti2nya mbk. Tenang mbk, belum kesampaian tapi kan niat mbk juga mulia. Pasti ada waktunya nanti πŸ™‚

  4. Sisy
    April 12, 2016 at 11:31 am

    Aduuhh mba ini crita aku bangett..skrg aku masih bekerja lg galau segalau2nya antara lanjut apa resign krn sya punya dua anak yg kecil2 .klo kerja dititp sm ibu dirumah kasian badanya smkin kurus krn kecapean..tp klo rsign gmn nanti bayar2 asuransi dll..stiap hari gak siang gak pagi saya stresss…

    • mellyfeb0805
      April 12, 2016 at 12:27 pm

      Mbk, kerja atau di rmh mmg itu pilihan dan semuanya baik. Klo saya dlu pas msh banyak tanggungan atau cicilan, saya jg blm berani resign mbk jd y jaga anak ibu saya sama PRT. Pas udah agak longgar cicilan bru saya beraniin diri.

      Rezeki itu nggak akan berkurang kok mbk, pst ada aja. Tp mmg beda saat pegang uang sendiri. Awal2 terasa banget, tp lama2 saya jd belajar berhemat.

      Saya dlu jg stres mbk, tp itu bukan solusi. Tiap malam sya mikir tp makin stres dan kasian anak2, akhirnya saya serahin sama yang di Atas, dan jalannya seperti itu mulai dr PRT berhenti dan mau nggak mau bismillah resign pasti bisa dan ada rezeki buat keluarga.

      Dr semua itu y penting izin suami. Niat mbk bekerja bantu keluarga jg udah mulia dan berpahala. Moga ada jalan yang terbaik ya mbk

  5. niar
    Februari 22, 2018 at 1:28 pm

    saya juga sedang mengalami hal yg sama mba. saya sekarang masih bekerja dan setiap hari rasanya semakin berat aja ninggalin anak sama mama walaupun ada PRT juga. kepengen banget liat perkembangan anak setiap harinya dan ngerasa sedih setiap mama cerita hari ini anak saya udah bisa apa aja, karena saya ga jadi orang pertama yg melihat perkembangan anak saya. apalagi anak saya lagi lucu2nya masih 7 bulan. saya amat sangat pengen resign tapi ya seperti yg mba bilang diatas, banyak banget yg saya pikirin dari mulai cicilan dll. dan berniat untuk resign juga setelah cicilan rumah tangga saya sedikit ringan. alhamdulillah suami mengizinkan. tapi yg jadi kendala orang tua saya tidak mengizinkan mba. saya bingung cara meyakinkan kedua orang tua saya.

    • mellyfeb0805
      Februari 22, 2018 at 1:30 pm

      InsyaAllah ada jalan Mbk dan bs yakinin ortu. Semua ada proses sih mbk. Semangat mbk ?

    • Meike Heni Purmasari
      Juli 1, 2018 at 1:37 pm

      Ini juga saya banget bunda. Sebenernya sudah ingin resign. Suami sudah oke dan sangat senang dengan keputusan saya untuk berkarya di rumah saja. Tapi restu ibu saya belum seratus persen jika saya jadi full time mother 😦

      • mellyfeb0805
        Juli 1, 2018 at 1:39 pm

        Semoga ada jalannya Bun. Kadang dilema ya. Ada saatnya nt ibunya bunda mendukung kok. Tetap semangat 😊

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

%d blogger menyukai ini: