Cara Cepat Move on ‘Ditendang’ Teman

Duh sakitnya ‘ditendang’ teman. Ini maksudnya bukan ditendang pakai fisik ya, tapi diusir dari pertemanan di social media atau blokir. Apalagi kalau temannya tetangga dekat, eaaa…  Cuma kalau nggak cepat move on, malah nyiksa diri.

  
Mau blokir atau delete teman sih pilihan pribadi masing-masing. Cuma ya dipikir-pikir dulu deh sebelum nendang teman. Kalau lagi sensi kayak saya, bisa sakit hati, huhu… Nangis bombay sampai mikir seminggu salah saya apa ya, tapi belum ketemu jawabannya.

Tetangga gitu lho, deket rumah pula. Masa pakai blokir-blokiran. Kalau nggak suka sikap atau ucapan tetangganya ini cukup bilang saja kan. Saya mah kalau dibilangin bakal minta maaflah. Namanya juga manusia, suka khilaf. 

Diblokir teman yang awalnya sudah saya nggap saudara sendiri aduh sakiiiiiiit banget rasanya. Awalnya nggak ngeh diblokir, cuma lama-lama kok sikapnya aneh ya. Ketemu kayak orang buang muka. Terus, biasanya dia update banget di medsosnya, nah kok ini berminggu-minggu nggak muncul. Mulai deh keponya.

Mulailah saya cari-cari, nah lho dese nggak ketemu namanya. Lanjut cari pakai akun suami, dan jreng-jreng akun dia masih ada kok? Huaaaaaaa…. Apa salahku (nangis kayak gaya sinetron) sampai diblokir gini. Kalau delete masih bisa diterima lah, ini BLOKIR lho!!! :(( Teganya..teganya saudaraku… Kejadian pemblokiran ini sudah yang kedua kalinya.

Yang pertama saya nggak ngeh juga dan nggak nyari-nyari. Ngakunya sih akunnya dinonaktifkan. Tapi pas saya cari di sesi kepo ini masih ada dan aktif. Oh no, berbohong! Pantas kok saya juga susah nyari nama dia di aplikasi BBM. Kayaknya didelete juga. Lengkap ya bo, keselnya mainnya tendang usir. 

Sedih gitu langsung donk susah tidur. Coba ya teman, baca tulisan saya. Gara-gara ente saya mikir n susah tidur. Untung cuma semalam.

Setelah dipikir-pikir ngga sehat nih kalau gini terus. Saya harus move on. Tapi bagaimana?

1. Pasrah

Ya sudahlah, mau diapain lagi. Tanya juga nggak dijawab dan ujung-ujungnya jawabnya ‘Nggap apa-apa’ kayak dulu lagi. Moga-moga nanti berubah menjadi lebih baik. Ikutin saran berpikir positif saja.

2. Ngaji

Kayaknya cara ini yang ampuh. Lagi hamil gini sedih terus kasihan calon debay. Mending ngaji sambil ngobrol-ngobrol elus perut 😀

3. Main sama anak

Benar, cara ini manjur. Apalagi saya di rumah terus. Jangan sampai melamun mikirin yang bikin sakit hati. Main sama anak-anak, lihat mereka tertawa saja bikin bahagia banget.

4. Mengadu

Saya nggak mudah percaya cerita-cerita ke teman lain yang dekat dengan teman saya itu. Paling ujung-ujungnya dinasihatin sabar dan ngalah. Itu solusi bukan?

Mending mengadu sama Pemilik Bumi ini. Kapan pun kita bisa mengadu, nggak hanya habis salat. Itu menurut saya ya. Kalau tiba-tiba kepikiran, mengadu lagi minta supaya ditunjukkan jalan yang baik. 

5. Menulis

Ya, ini yang saya lakukan saat ini. Nggak bermaksud menjelekkan siapapun, tapi menulis bagi saya bisa mencurahkan kekesalan saya yang masih tersisa. 

Sudah ah, sudah panjang. Isinya nggak berbobot banget yaa. Selama ini juga nggak berbobot. Hehehe…

#sesicurhat

  2 comments for “Cara Cepat Move on ‘Ditendang’ Teman

  1. April 8, 2016 at 9:51 am

    Yah namanya cara orang menyikapi masalah beda-beda ya Mbak. Mungkin dia memang orangnya seperti itu–supaya jauh dari orang yang menurutnya salah langsung ditendang. Yah kalau saya sih akan mencari tahu dulu, kira-kira saya salah apa sampai dia meng-kick saya dalam list teman socmed-nya dia, kalau seandainya memang saya ada salah ya bakal minta maaf gitu. Tapi kalau saya merasa tidak salah, ya tak biarkan saja, ra urus Mbak, urusan lain masih banyak, mosok ya saya mesti jaga perasaan orang-orang sensitif macam itu :hehe.

    • mellyfeb0805
      April 8, 2016 at 10:05 am

      Huaaa…senang baca komenmu Gar. Ak smp pusing mikir salahku apa, hehe… tp udah males nanya dluan krn dlu jg jawabnya ga ada apa2 😀 iya ya, urusan lain msh ada. Klo dia ngobrol hayu, klo diam ya ra urus, hehe..

      Btw, blog mu skr kok susah dibuka Gar?

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

%d blogger menyukai ini: