Pesan Go-jek di Rumah Pojok

  
Beberapa bulan terakhir medsos teman-teman sering diisi status tentang Go-jek. Penasaran dunk, tapi mau pakai ke mana. Wong orang rumahan. Dan posisi rumah di pelosok aka mojok.

Kebetulan pas kakak mulai sekolah, kami ngungsi di rumah nenek karena lagi renovasi rumah. Jadilah, sekolah yang harusnya jaraknya dekat dengan rumah kembali jauh. Go-jek jadi pilihan deh buat pulang ke rumah nenek.

Sekadar info, SD kakak dekat dengan kompleks rumah yang masuknya aja jauh dari jalan besar. Tapi dekat dari rumah. Pelosok euy #lebay. Saya biasanya pagi ikut ngantar sama papanya bocah, terus pulang ke rumah lihat perkembangan renovasi sama ngelonin putri cantik, dan jam 10 jatahnya jemput kakak.

Mau pulang naik angkot, harus jalan dulu. Bener-bener gempor puasa-puasa ke jalan raya, ngojek ke rumah nenek juga mihilllll. Akhirnya mencoba peruntungan order Go-jek yang masih promo Rp 10.000.

Saya mulai menggunakan aplikasi yang sudah saya instal tapi belum pernah dicoba. Pas mau pakai bingung, kira-kira butuh berapa lama ya dari order sampai datang drivernya.

Order pertama saya coba satu jam sebelum waktu pulang sekolah, jadi pukul 09.00 WIB. Bismillah… Selang beberapa menit ada pemberitahuan ada driver dekat lokasi dan dalam 13 menit bakal nyampe. Waduh…. Bagaimana ini.

Saya akhirnya memilih sms drivernya minta jam 10 datangnya, tapi ya mana bisa. Pak driver tiba-tiba udah nyampe aja. Berhubung saya langsung pulang ke rumah nenek, bawaan banyak deh. Tas, tas makan putri kecil, kantong belanjaan, huaaaaaa. Emak rempong…..

Saya akhirnya minta tolong antar ke sekolah kakak pukul 09.15 WIB, ya ampun masih 45 menit lagi.

Sampai di sekolah yang cuma butuh 5 menit, saya pesan ke pak driver mau nggak nunggu sampai jam 10. Beliau sih bingung, tapi akhirnya mau. Alhamdulillah…

Itu baru hari pertama kakak sekolah. Pas hari kedua, pemesanan nggak semulus hari pertama. Saya pikir bakal cepet lagi, jadi saya memilih pesan ketika sudah sampai rumah usai menjemput kakak. Eh tahu-tahunya udah pesen dari jam 11.00 WIb s.d pukul 14.00 WIB baru nemu driver. Onde Mande….lama kali pak…. Jempol udah pegel order-order tapi selalu aja nggak nemu driver.

Ini bener, jangan ditiru saya naik Go-jek berempat sama driver. Putri cantik, kakak, dan saya. Alhamdulillah, pak driver nggak keberatan bonceng saya yang sizenya emak-emak, sama barang bawaan, dan dua anak, hihi..

Pas hari ketiga, senasib hari kedua. Luamaaaaaaaa pake banget. Saya heran, pelosok bener apa ya sampe-sampe nggak ada driver yang nongol. Kakak udah nanya terus ‘kapan nyampenya pak Go-jek’. Mana dia sudah lengkap dengan helm dan jaketnya.

Padahal di GPS ada lokasi pangkalan Go-jek. Belum lagi di deket lapangan terbang Pondok Cabe ada tempat pelatihan Safety Riding buat Go-jek. OMG….

Belakangan saya dengar info nggak sedap kalau driver Go-jek lebih memilih jarak yang lebih jauh agar bayarannya lebih banyak. Memang sih, jarak rumah saya ke nenek sekitar 6-7km. Kalau ikut argo kali Rp 4.000 per kilometer nggak sebanding kali sama capeknya pas puasa. 

Ehm…semoga itu nggak benar. Lagi jadi primadona jangan sampai jelek image hanya karena masalah tersebut.

Ada kekurangan yang saya rasa perlu diperhatikan:

1. Waktu saat ini

Order Go-jek itu harus sekarang, nggak ada order minta waktu kayak taksi. Kalau teken tombol order dan ada driver dalam waktu singkat bakal datang.

2. Nggak cocok buat buru-buru

Harus punya stok sabar kalau mau pesan Go-jek. Buat ngejar waktu kayaknya nggak cocok. Apalagi ngejar kereta. Kadang-kadang bisa senasib kayak saya, butuh 3 jam sampai ketemu driver.

3. Call centernya ada nggak

Ini yang bikin saya heran. Call centernya ada berapa orang ya. Saya teleponin berkali-kali selalu sibuk. Nggak mungkin kan untuk Go-jek yang sudah punya ratusan driver cuma punya seorang call center

Dibanyakin donk, biar nggak bikin gondok. Order ditolak terus, pas telepon call center nggak pernah nyambung. Kalau nggak berubah, lama-lama pelanggannya mabur lho…

4. Jangan pilih-pilih

Saya bisa memaklumi, driver Go-jek juga manusia yang mencari uang untuk hidup. Siapa yang nggak mau pulang bawa duit banyak. Tapi, kalau memang berani memilih pekerjaan sebagai driver Go-jek, calon penumpang dekat jangan dicuekin atau ditolak yaa… Sakitnya tuh di sini ditolak terus, hehehe..

5. Kredit saya kemana

Ini nih yang bikin dongkol. Katanya bakal dapat free kredit Rp 50ribu kalau saya masukin nomor voucher teman. Tapi mana, sudah mencoba masukin berkali-kali gagal. Jawabnya, saya sudah pakai promonya. Apaan coba, nggak jelas banget kan 🙂

Ada beberapa lagi sih yang bikin kecewa, cuma saya lupa. Tapi, sejauh ini saya merasa nyaman. Para driver yang saya tumpangi bisa diacungi jempol. Ramah dan hati-hati saat mengendarai. Cocoklah buat emak-emak yang bawa anak 🙂


Posted from WordPress for Android

  1 comment for “Pesan Go-jek di Rumah Pojok

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

%d blogger menyukai ini: