Bedanya Anak vs Orang Dewasa Hadapi Akhir Ramadan

Ramadan mau berakhir, sedih bener rasanya. Beda lagi sama anak-anak, udah nggak sabaran puasanya berakhir. Bahkan kakak sampai menghitung hari kapan nggak puasa lagi, hehehehe…

Mengajari anak berpuasa itu memang butuh kesabaran, apalagi saya tipe yang nggak sabaran, hehehe… Perasaan jadi serba salah kalau tiba-tiba kakak merengek mengatakan. ‘Mama puasanya istirahat dulu. Kakak haus.’ 

Kalau gini bingung juga, baru jam 11.00 WIB udah mau istirahat. Diminta tunggu sampai jam 12.00 WIB jawabnya udah nggak kuat.

Saya mah nggak tegaan, akhirnya setelah kakak memasang wajah memelas saya persilakan kakak minum aka buka puasa nggak sampai setengah hari. Tapi saya ajukan syarat besok harus sampai magrib 😀

Pas hari itu sih berjanji, besoknya entah ingat apa nggak janjinya. Kalau nyerah juga, janjinya buat besoknya lagi, hehehe…

Sudah hampir sebulan kakak mencoba puasa full sampai magrib. Alhamdulillah ada kali 10 hari puasa yang full, selebihnya sampai siang atau sore. Kebanyakan tumbang karena kehausan setelah main lari-larian. Tapi, alhamdulillah kakak sudah mau belajar berpuasa.

Ini yang bikin kakak nggak kuat berpuasa:

N1. Kecapekan main

Namanya juga anak-anak, bermain udah jadi kesenangannya. Lari sana lari sini, teriak sana sini, tertawa, nggak ada capeknya deh kalau main. Tapi, pas sudah sampai rumah langsung tepar. Lemas dan kehausan. Alhamdulillah banget kalau masih kuat.

2. Godaan teman

Anak-anak temannya ya anak-anak. Ada yang usianya lebih besar atau yang lebih kecil dari kakak. Kalau lebih besar sih enak, karena sebagian besar sudah berpuasa. Tapi, kalau sama teman yang lebih kecil siap-siap ngiler.
Ini kejadian pas kakak lihat anak tetangga nenek yang makan atau minum di depannya. Langsung deh bilang, ‘Tadi si anu minum ma. Kok kakak nggak boleh.’

Padahal, saya sudah bilang berkali-kali,”Adik itu masih kecil jadi belum wajib berpuasa. Kalau kakak sudah gede harus belajar berpuasa.” Tapi entah, setiap dihadapkan godaan itu pertanyaan tersebut tetap saja dilontarkan kakak.

Kalau sudah nggak kuat, diimingi-imingi hadiah uang juga nggak mempan. Alhamdulillah, nggak matre cuma mamanya jadi mati kutu, huhu… Harus cari cara lain, tapi belum nemu bahkan sampai Ramadan mau berakhir gini.
Moga kita semua masih dipertemukan Ramadan tahun-tahun berikutnya. 

Mohon maaf lahir batin semuanya, mohon maaf jika selama ini salah berkata-kata. Dan semoga kita semua mendapat berkahnya Ramadan, amin….

  4 comments for “Bedanya Anak vs Orang Dewasa Hadapi Akhir Ramadan

  1. Juli 15, 2015 at 9:26 am

    poinnya kurang satu. No 3: dianjurin gurunya cuma ampe jam 12… 🙂

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

%d blogger menyukai ini: