Tips Pilih AC Awet

Kisah AC bocor masih berlanjut hingga sekarang. Kalau dulu sinetron Tersanjung bisa beratus-ratus episode, mungkin bisa disamakan dengan bolak baliknya AC bocor di rumah kami, eeeh…. Asli, mata ini jadi lebih terbuka agar tepat pilih AC. Mau AC awet, baca sampai selesai yaa 😀

image
Pipa yang di dalam itu terbuat dari tembaga, jd lebih besar (outdoor)

Semua bermula sejak April 2015, ada tetesan air dari indoor AC. Kami pikir paling AC minta dibersihin, tapi itu baru 2 bulan usai dicuci. Akhirnya panggil servis center si merek AC. Tapi, masalah belum stop malah berlanjut hingga November 2015.

Apabila dihitung-dihitung sudah habis berapa itu. Mulai dari isi freon, bocor lagi, isi freon lagi dari kosong total, dan terus menerus seperti itu.

Beda teknisi beda diagnosis. Yang satu bilang ganti baut, yang satu lagi bilang baut yang lain pecah. Alamak….ini AC minta ganti ya. Cuma malas saja beli, uangnya belum terkumpul.

Akhirnya saya kapok. Kirain teknisi dari telepon servis center bisa menemukan bocor yang katanya akibat bocor halus itu. Tapi, nggak ketemu juga. Saya pindah ke servis yang bukan resmi merek, tapi servis biasa.

Sama juga itu, isi freon habis lagi, terus dah sampai dua kali. Yang kedua saya disarankan ganti pipa di outdoor. Mana minimal 4 meter. Mahal boooow..semeter @Rp75rb. Hitung saja kalau 4 meter. Hikssss… Keluar lagi ongkosnya.

Biasanya freonnya bertahan hampir sebulan baru kosong lagi. Tapi setelah ganti pipa, baru seminggu sudah kosong. Salah diagnosa lagi kah? Puseeeeng pala barbie…

Dari situ, si pemilik servis AC ngasih tips buat saya kalau mau beli AC yang rada awet. 

Menurut Pemilik Servis AC yang namanya Angga, AC sekarang nggak sekuat dulu. Tapi, ada beberapa merek yang ia rekomendasikan. 

Apa saja tipsnya sebelum beli AC:

1. Tahan godaan iklan

Saya itu beli AC tergiur iklan di televisi. Padahal, belilah merek yang jarang diiklanin. Si merek yang sudah terpercaya mungkin berpikir ngapai mahal-mahal ngiklan kalau oranv sudan tahu kualitas produk mereka sudah terbukti.

Pilihan terpercaya itu biasanya jarang mengecewakan, meski sekarang merek terbagus sekalipun nggak bisa menjamin pasti awet.

2. Low watt

Maksud hati pilih low watt agar bisa menghemat penggunaan listrik. Tapi si Pak Angga bilang, mau pilih awet atau sedikit-sedikit perlu perbaikan. Saya pasti pilih awet.

Katanya sih AC low watt itu yang rentan mengalami kerusakan. Apalagi bagian outdoornya, yang tempat jalannya freon terbuat alumunium, bukan tembaga. Mending AC standar saja, nggak usah yang low-lowan segala, hehe..

C. Cerewet

Cerwetlah saat membeli AC, coba tanya kondensor terbuat dari alumunium atau tembaga. Terus bagaimana dengan indoornya, hihi… itu kata pak AC..

Sekarang AC saya sudah selesai servis dan penyebab freon habis itu adalah adanya lubang kecil di kondensor. Bocor halussss…

Tukang servis menganjurkan mengganti kondensor yang terbuat dari alumunium menjadi tembaga. Bayar lagi… Ganti sama biaya lainnya itu biayanya Rp450rb .

AC engkau begitu menguras dompet. Kalau masih error, si AC berarti memilih pensiun.

Mau beli lagi, lihat dompet belum mendukung. Apalagi sekarang tipe AC R32 (nggak tahu tulisan benarnya). Katanya sih, freon yang digunakan sudah ramah lingkungan.

Cuma pas dengar berapa kalau isi freon, jiper. Pak Angga bilangnya tambah freon saja Rp 325ribu. Kalau nambah freon dari nol karena bocor halus yang saya alami bisa dua kali lipatnya. Entah nanti-nanti harganya si freon bisa turun atau makin mahal.

Oya pak tukang servis mengatakan, sparepart yang terbuat dari alumunium membuat AC sekarang mudah rusak. Beda dengan AC zaman dahulu yang masih pakai bahan tembaga. Saya juga nggak ngerti itu benar tidak hehe…

Kesimpulannya, jangan berharap banyak sama AC buatan sekarang. Merek terbaik juga belum bisa menjamin bebas rusak, cuma mungkin meminimalisir kali yaaa

Nah segitu yang saya ingat. Semoga ACnya sembuh total, amin…

#TulisanCurhat

  2 comments for “Tips Pilih AC Awet

  1. Desember 29, 2017 at 11:41 am

    ad yang bocar bocor itu merk tipe apa kak?

    • mellyfeb0805
      Desember 29, 2017 at 11:43 am

      Klo kata tukangnya y rawan yang low voltage karena bahannya jd tipis2 biar hemat listrik. Punya saya y skr bocor itu dua2nya merek LG hemat energi, lupa tipenya 😁 pd bocor halus, y satunya blm ketauan bocor di bagian mana sampe isi freon trs

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

%d blogger menyukai ini: