Bahasa Berjualan yang Membingungkan

Foto: Pixabay

Paling males itu ketika seorang teman tiba-tiba muncul setelah lama ga kontak, eh tau-taunya jualan. Mamabocah kan nggak enakan ya, akhirnya baca aja chatnya. Ikutin aja maunya, eh tau-taunya masih dikejar-kejar. 😱

Jadi, seseorang sebut aja A tiba-tiba chat menawarkan bisnis, katanya sih sembako kerja sama dengan Kemendag atau apalah. Jadi katanya ‘tokoku’ itu kerja sama kementerian itu buat jualan sembako. Mamabocah nanya donk, sembako gmn? Eh dia jawab, klo dijelasin dichat susah jd harus ketemu.

Okelah, siap klo mau ketemu. Cm mau ketemu aja, ada aja halangan. Nggak pernah cocok waktunya. Dia yang perlu tapi dia jg yang suka batalin. Ampun, udah ilfil tuh. Nanya lagi donk via chat, sembako apaan sih. Tokonya dmn, masih aja jawabnya ‘panjang klo dijelasin.’

Dan tibalah akhirnya kami bertemu, dia menjelaskan panjang lebar. Awalnya karena dia suka bilang ‘tokoku’, wajar donk mamabocah berpikir itu tokonya dia. Toko milik sendiri ya, entah bangunan sewa ato milik sendiri. Pokoke toko sendiri, kayak warung2 sembako.

Tapi, nyatanya adalah….jreng jreng… tokoku itu toko produk. Mungkin setipe Tu***W*** gtu ya. Sebut saja perusahaan B kerjasama kementerian tersebut. Nah perusahaan itu punya toko di seluruh Indonesia (katanya). Kerasa ketipu donk… langsung males, serius males bener.

Ini strategi berjualan ya? Kenapa harus ngaku itu tokoku. Jelas itu toko orang. “Ku” itu mengacu kepemilikan. Lah kita cuma membantu memasarkan, apa itu bisa diakui sebagai toko milik kita?

Mungkin setipe MLM sih, tapi A ini bilangnya bukan MLM. Apa salahnya bilang MLM. Toh MLM juga cara yang halal, sama aja kan cari kaki-kaki buat tambahan bonus y masuk ke rekening.

Memang mendaftar di perusahaan B ini bisa mendapat kartu, dan klo belanja juga dapat diskon setelah jadi anggota. Klo kita bisa ngajak orang, kita y ngajak bisa dapat bonus setiap dia belanja. Ini tipe jualan apa ya, bukan MLM? Bingung jdnya hehehe…

Setelah dapat kartu, diselamatin katanya mamabocah udah punya toko di seluruh Indonesia. Heh? Nggak salah. Cuma bayar anggota setahun udah punya tokonya? Serius mamabocah nggak paham, kudet bener 😜

Saran aja sih, boleh aja bermain kata-kata dalam jualan. Cuma ‘Ku’ itu mengganggu bener, bayangan di kepala itu si temen emang punya toko. Jadilah pas dijelasin lebih jauh, udah nggak semangat. Habis udah dibohongin dengan kata-kata yang membingungkan 😬

Trs donk sampe sekarang di chat trs. Baru aja beli produknya sehari ditanya “Cocok nggak?” Adududu.. gmn mau tau cocok baru dipake sehari, huhuhu… serius lelah bener. Mau blokir cuma nggak enak 😬

Salut, usahanya benar-benar gigih. Tapi si A salah berhadapan sama emak2 yang rempong yang nggak suka dikibulin☺️ Memang teman mungkin nggak berniat berbohong, cuma ya gimana yaa… Susah dijelaskan tapi penjelasannya ga harus ketemu kok 😬

  2 comments for “Bahasa Berjualan yang Membingungkan

  1. September 19, 2018 at 9:54 am

    wah… dia jualannya maksa, hahaaha… pengalaman aku siiihhh ni.. tipe kek dia biasanya jualannya cuma seputaran teman yg dah dia kenal baik atau kenal basa basi, dan atau seputaran keluarga, jadi kesannya maksa deh jualannya, terus follow up-nya juga jarak waktunya deket2 gitu, memang ssiiiihhh… jualan bisa dimulai dari teman atau keluarga dekat dulu, tapi kalau caranya gini… hehehehe… udah tau lah ya mbak isi nya apa untuk titik2 itu hihihi..

    • mellyfeb0805
      September 20, 2018 at 12:55 pm

      Iya ya mbk, jd bikin males 😰

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

%d blogger menyukai ini: