Tangisan ‘Kejer’ Bayi Akibat Ruam Popok

Siapa yang bisa ngerti arti tangisan bayi? Kalau bisa hebat. Dua jempol dah buat ortu yang jago. Kalau saya mah masih suka nggak ngerti meski udah banyak baca artikel yang menjelaskan tentang arti tangisan bayi. Seperti waktu putri cantik nangis kejer dan ternyata gara-gara ruam popok.

Beginilah kalau jadi ibu-ibu yang panikan. Anak nangis kejer bingung, bisanya ikutan nangis juga dan berpikir apa perlu dibawa ke dokter. Cuma, saya suka mikir karena dokter anak yang cocok sama putri cantik itu orangnya galak dan ngomong asal jeplak. Tapi bener sih omongannya. Kalau nggak siap mental siap-siap tersinggung 😀

Kalau kepepet saya baru cari dokter lain. Seperti waktu putri cantik demam beberapa hari lalu.

Memang, kalau istri panikan cocok sama suami yang anteng n cool. Pokoke jangan yang panikan juga. Alhamdulillah, papanya bocah nggak panikan kayak istrinya, jadi terbantu kalau putri cantik rewel yang tak kunjung usai.

Putri cantik memang sudah nggak panas lagi di hari keempat. Herannya, kok masih rewel ya. Kadang-kadang kejer, nggak mau nyusu, nggak mau makan, dsb. Udah deh pikiran ini macem-macem menduga kayak pakarnya aja dah. Ini kenapa rewel ya, apa perutnya sakit (udah 3 hari nggak mau makan) atau kepalanya pusing atau giginya sakit (lagi-lagi suka banget kaitin sama gigi tumbuh )

Pas malam Minggu, putri cantik ada kali nangis 30 menit tanpa mengerti apa maksudnya. Namanya bayi, belum bisa ngomong mana yang sakit. Disusuin nolak, dikelonin ke kasur memberontak-kayak takut kasurnya. Pengennya keluar kamar, pas udah keluar masih saja nangis.

Saat itu saya khawatir banget, apa putri cantik merasakan sakit yang teramat sangat atau ASI saya seret 🙁 

Setelah bolak balik digendong saya dan papanya, si papa tiba-tiba berujar, “Ini nangis marah.” Wew

Saya coba tekan-tekan perutnya, putri cantik nggak kesakitan. Dan saya baru ingat apa kena ruam popok.

Ya, semenjak putri cantik diare, saya memilih memakaikan popok sekali pakai (pospak) dengan alasan susah nyuci karena putri cantik nggak bisa lepas dari mamanya. Jadi cuma bisa nyuci pas putri cantik tidur. Padahal, sejak demam putri cantik susah sekali tidur siangnya 🙁 Nggak mau lepas dari ngempeng.

Saya bingung, nenek bingung, cuma papanya bocah yang tenang. Setelah saya ingat-ingat, Sabtu siang area yang terkena pospak terlihat merah. Apa mungkin karena ruam popok?

Saya bukalah clodi yang saya kenakan ke putri cantik. Ternyata benar, bokong putri cantik merah bener 🙁 saya basuhlah kotoran yang melekat di bokongnya dan putri cantik menjerit kesakitan.

Setelah bersih saya keringkan dan berikan salep yang diresepkan DSAnya.

Selama di rumah, putri cantik selalu memakai clodi (cloth diaper), tapi pas menginap saya selang seling dengan pospak karena bawa stok clodinya sedikit *kebiasaankurangperhitugan*. Apalagi pas diare gini mau nggak mau saya kenakan pospak.

Dari kejadian ini seharusnya saya bisa belajar:

1. Kurangi kepanikan

Saat anak demam, jangan panik. Kalau sudah panik biasanya mikirnya nggak jernih. Bergerak cepat mungkin perlu tapi panik hanya memperkeruh suasana.

Suami atau anggota keluarga lainnya yang nggak panikan sangat diperlukan agar situasi nggak makin heboh.

2. Tangisan ruam popok

Saya mah sukanya kalau putri cantik nangis saya susui, tapi kalau nolak terus dan teriak kejer pas ditidurkan di kasur, coba lihat bokongnya jika pakai pospak. Siapa tahu anak kesakitan akibat ruam popok.

3. Susui anak

Terus susui anak jika demam atau diare, ini memang manjur. Ibunya juga harus makan bergizi biar ASInya banyak dan bernutrisi.

4. Clodi lebih bersahabat

Pilihan terbaik memang clodi, apalagi kalau kulit anak sensitif. Sejak ruam, saya menghindari pospak. Apalagi lagi diare, jangan tunda-tunda mengganti pospak apabila kena pup. Kalau kelamaan bisa ruam.

Pengalaman empat hari ini membuat saya banyak belajar. Maklum, waktu kakaknya kecil nggak pernah ngalamin ruam popok yang bikin nangis kejer sekejer-kejernya.

  3 comments for “Tangisan ‘Kejer’ Bayi Akibat Ruam Popok

  1. Juni 30, 2015 at 11:36 am

    Bayi memang belum bisa mengungkapkan perasaan kesal/marah/sakitnya dengan cara lain selain menangis ya, jadi sebagai orang tua kudu paham betul apa maksud dari setiap tangisan bayi :hehe. Dan kayaknya ruam popok itu menyakitkan dan gatal sekali ya, tangisnya sampai sangat kejer karena dia sangat merasa tidak nyaman ya Mbak :huhu.

    • mellyfeb0805
      Juni 30, 2015 at 11:44 am

      Iya sakit banget kayaknya Gar, nyelekit2 gtu kali yaa, sampe diolesi salep aja nangisnya masih kejer.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

%d blogger menyukai ini: